Categories
Diari

Sebak

Saya sendiri tidak memahami kenapa saya bertindak begini. Meluahkan apa yang terbuku di hati tentang sesuatu. Terasa kadang kala seperti kita sudah menanam bunga yang peritnya kita jaga tetapi akhirnya dipetik orang.

Ya. Saya cuma manusia biasa yang tiada kuasa magis. Tiada kemampuan. Yang boleh, cuma usaha semampu mungkin tetapi kudrat saya bukanlah seperi adiwira.

Ya, kadangkala itu hakikat kehidupan. Kita kena belajar kuat hadapi sesuatu walaupun amat perit. Walaupun sekuat mana pun kita tetap ada sisi yang kita ada rasa lemah. Sebab kita adalah manusia biasa.

Semalam, tiba tiba saya sebak mengenangkan jika berlaku sesuatu. Saya tak pernah rasa begitu dalam hidup saya. Yang mampu saya lakukan adalah doa. Entahlah, saya cuba berdoa walaupun terasa begitu banyak dosa yang saya lakukan dalam hidup.

Kali ini terasa begitu lemah. Sedaya upaya saya lakukan untuk membantu tetapi saya tiada kuasa yang menentukan hasrat saya dapat dipenuhi. Cuma mampu berusaha, berdoa dan bertawakal sahaja.

Kata ulamak, berdoalah, ada keajaibannya. Dan saya selalu pegang kata kata ni… TERLALU MUSTAHIL BAGI MANUSIA TETAPI TERLALU MUDAH BAGI ALLAH. Berdoalah!