Categories
Diari

Selamat Hari Raya Aidil Qurban 1430H

Categories
Diari

Saya Tak Suka Sekolah Sessi Petang!

Sewaktu saya kecil dulu, cuma sekali saya bersekolah pada sessi petang iaitu ketika darjah dua. Memang saya benci dengan sistem sebegini. Banyak perkara yang terhad. Saya lebih suka waktu pagi untuk belajar kerana ketika itu masih lagi segar untuk belajar. Apabila tiba waktu tengahari kesegaran itu semakin pudar.

Alhamdulillah saya cuma laluinya untuk setahun persekolahan.

Kini apabila sudah dewasa, saya terjebak lagi dengan sekolah sessi petang. Bukan saya yang belajar atau terpaksa mengajar tetapi isteri saya. Impaknya banyak perkara yang cukup sukar untuk saya sesuaikan. Terus terang, saya kehilangan sesuatu yang cukup saya minat dalam hidup iaitu masa bermain (bersenam) pada waktu petang. Saya memang cukup obses dengan sukan. tetapi sejak isteri saya terpaksa mengajar petang, saya terpaksa ‘berkorban’. Saya cuba mencari alternatif lain iaitu bermain pada waktu malam.

Amat sukar jadinya… Amat amat sukar. Nak cari rakan yang main badminton pada waktu malam secara regular amat sukar. Kesemuanya main pada waktu petang. Dan apabila saya bermain pada waktu malam, terasa begitu penat untuk menghadapi tekanan kerja pada keesokan paginya. Jadi selama dua tahun ini saya terpaksa ‘bercuti’ dari latihan badminton. Bila berhenti bermain memang jadi tertekan. Saya kehilangan aktiviti yang saya minati selama ini.

Bersukan bagi saya bukan sekadar untuk kesihatan tetapi untuk melepaskan tekanan kerja dan lain-lain di samping mengeratkan ukhwah dengan rakan-rakan dan lawan. Saya juga aktif menyertai pelbagai pertandingan sebelum ini, namun kini, saya hanya mampu melihat rakan-rakan sepasukan berjuang dalam setiap pertandingan.

Bila dah balik lewat petang, isteri saya juga jadi amat letih apatah lagi fizikalnya agak kecil. Sukar nak cari masa berkualiti dalam keadaan sebegini. Kalau sekolah sessi pagi, isteri dapat berehat seketika dan kemudian bila saya balik kerja, dapatlah isteri saya siapkan secawan teh atau sejemput kuih. Redalah sedikit kepenatan sehari bertugas. Mengapa masih lagi wujud persekolahan sessi petang? (soalan orang tension!)

Memang pada  kalau bertugas pada sessi pagi kadangkala kena hadir juga pada sessi petang untuk aktivit kokurikulum atau ada mesyuarat tertentu tetapi bukan selalu. Apa yang berlaku di sekolah isteri saya, dah lah sessi petang, hari Sabtu pun kena kacau. Sudah enam minggu berturut-turut hari Sabtu, para guru wajib hadir ke sekolah. Bertambah terhadlah masa bersama isteri dan juga masa untuk saya beriadah pada hari Sabtu jika ada pertandingan. Akhirnya banyak aktiviti yang perlu dilakukan pada hari Ahad. Akhirnya bila tiba hari Isnin, ia jadi amat penat.

Jadi saya terus minta isteri saya apply mengajar sessi pagi. Namun tadi hasilnya gagal! Memang cukup mengecewakan… Perancangan untuk mengurangkan belanja pun jadi semakin rumit. Contohnya kalau isteri saya mengajar pagi, maka cukup sekadar bayaran tadika Syasya. Tengahari dah boleh ambil dan jimat belanja  daycare apatah lagi kiraan belanja untuk Syafi pun kena diambilkira. Memang memeningkan kepala.

Ketika ini, selepas waktu pejabat saya terpaksa ambil Syasya dari daycare. Itu masih lagi ok kerana memang tanggungjawab saya tetapi masa untuk saya bersukan terhenti kerana isteri saya masih lagi belum balik dari sekolah yang selalunya sekitar jam tujuh petang baru sampai rumah. Masa latihan saya dah hampir tamat ketika itu.

Pernah saya cuba hanya hadir latihan dengan pasukan saya cuma sejam sahaja tetapi agak sukar kerana perlu juga berhenti awal kerana waktu Maghrib yang singkat. Segalanya tidak memihak kepada saya. Akhirnya saya terpaksa memohon kepada pengurus pasukan dan jurulatih untuk ‘bercuti’. Janji saya tahun depan, saya akan kembali tetapi nampaknya semakin sukar.

Entahlah… Saya kena bincang lagi dengan isteri. Mungkin pinta beliau buat rayuan untuk mengajar pagi atau terpaksa terus ‘berkorban’. Hmmm… Apa lagi pilihan yang ada?

p/s: Maaf kerana selepas lama tidak update entri tiba-tiba hadir entri ‘melepas geram’ ini…

Categories
Diari

Kesian Syasya

Hmmm… Dah lama saya tak update…

Kali ini saya ingin berkongsi tentang kisah Syasya… Selepas menghantar emak, ayah, adik saya Shaukhi beserta isterinya Azira dan anaknya Irdina Qasrina ke LCCT petang tadi, saya terus bergegas pulang kerana Syasya tidur dalam kereta. Nak parking pun agak jauh sambil nak kena dukung Syasya pulak. Lagi pun dah nak check in.

Kemudian sampai di Petronas tidak jauh dari situ, saya memberhentikan kereta dan saya toleh belakang, saya lihat Syasya menghisap jari sambil menangis. Lalu saya bertanya, “Awat Syasya?”

“Syasya sedih”
“Sedih kenapa?”

“Syasya tak dak kawan. Tok Wan tak dak”

Sedihlah pulak saya tengok gelagat Syasya yang semakin kuat tangisannya. Lalu saya pun telefonlah adik saya Shaukhi dan minta ayah bercakap dengan Syasya, tiba-tiba Syasya jadi pemalu pulak!

Ceritanya begini, dua hari lepas mak, ayah adik saya dan isterinya beserta anaknya datang ke rumah saya. Jadi dalam tempoh dua hari tersebut, rumah saya yang biasnaya agak sunyi menjadi riuh rendah dengan gelak tawa dan keletah Syasya, Dina dan Syafi.

Syasya pula memang suka bermain dan dalam tempoh yang sama sempat jugak ke Zoo negara dan beriadah di Tasik Permaisuri. Tempoh dua hari yang cukup menggembirakan Syasya. Apa tidaknya ramai orang yang melayan dia.

Kini, depa semua dah balik, jadi rumah dah kembali sunyi. Syasya nak main dengan adik Syafi pun, adik Syafi masih kecil. Jadi Syasya jadi bosan. Hmmm… La ni waktu saya tengah mengembara dalam dunia web, saya lihat Syasya tidur di atas cungit cungit adiknya sambil menonton kartun keseorangan. Nampak sangat Syasya bosan…

Kesianlah pulak tengok.

Tak pa, nanti raya Haji kalau ada rezeki, kita balik rumah Tok Wan, InsyaAllah…

Categories
Diari

Andai Dapat Diundurkan Ruang Waktu

Entah mengapa dalam kesibukan yang menghimpit diri, saya tiba-tiba terkenangkan kisah lama. Saya terasa cukup letih ketika ini. Seharian di pejabat sudah cukup memenatkan. Apabila pulang ke rumah hendak melayani kerenah Syasya dan Syafi hingga membuatkan banyak perkara tertangguh. Lebih letih kalau isteri saya ajak keluar. Kalau Syasya tidur, terpaksalah saya dukung Syasya sambil membawa barang-barang lain.

Itu tidak termasuk lagi aktiviti sosial saya yang lain yang terpaksa dikorbankan sementara. Paling saya rindu latihan badminton yang sudah lama ditinggalkan. Terasa nak join semula tetapi rakan-rakan lain lebih senang training petang berbanding malam manakala saya pula ketika petang masih sibuk di pejabat dan nak kena ambil Syasya lagi. Memang benar-benar rindukan aktiviti bersukan. Malam pula, tak banyak yang nak bersukan. Cuma futsal dua kali seminggu sahaja yang dapat saya join.

Dalam kesibukan dan keletihan itu, saya terkenang masa-masa lalu terutamanya ketika masih belajar.  Bagi anda yang mengikuti diari saya sejak 2001 pasti mengetahui kisah-kisah yang saya pernah coret dan tiba-tiba saya mahu menenangkan fikiran dnegan membaca semula diari lama dan tiba-tiba suasana berubah.

Hmmm… Perjalanan lepas sudah pun berlalu, saya perlu meneruskan kembara dan kembali fokus terhadap matlamat yang saya gariskan. Cuma kini, sebolehnya saya mahu segera pindah ke rumah sendiri untuk meneruskan matlamat saya dan mencorak persekitaran yang lebih sempurna. Nanti saya cerita tentang rumah yang bakal saya duduki.

Apa pun, kenangan-kenangan lepas tetap kukuh di ingatan dan sesekali ia akan mengusik diri. Bila teringat kadang kala ia bagaikan satu sumber inspirasi untuk terus berjuang. Ya terus berjuang!

InsyaAllah, saya akan terus memperbaiki apa yang sikap dan terus merencana perubahan demi perubahan…

p/s: Entah mengapa secara tiba-tiba ia berkait-kait hinggakan saya terkenang banyak cerita lama…

Categories
Diari

Suatu Ketika

Saat Ini Suatu ketika dahulu,
Aku terpaku menatap bait-bait yang tertulis,
Padanya terpapar bait yang tidak ingin ku baca.

Aku bertanya pada diri,
Apakah aku sudah bersedia menghadapinya?
Lalu kusingkap kata hikmah ujian Ilahi,
ku peroleh titisan ketenangan  yang pertama.

Aku terus menadah titisan ketenangan berikutnya,
walaupun ribut taufan mengganas tanpa aku memahaminya,
Ancala harapan yang diimpi musnah berderai,
hingga aku seperti kehilangan tempat berlindung.

Ku gagahkan langkahan mencari titisan ketenangan,
Selangkah demi selangkah aku meniti,
Allah maha kaya,
Ada hikmah yang tersembunyi yang cukup bernilai,
menjadikan pasrah diriku bertukar redha.

Pesanku buat kalian,
Andai dirundung duka,
Usah mengeluh sejuta rasa,
Lihatlah sedalam-dalamnya,
ada Rahsia indah yang tersembunyi,
cari lah ia.

Suatu ketika nanti,
Pasti ketemu nikmatnya.
Sesungguhnya Perancangan Allah adalah sebaik-baik perancangan.

Categories
Diari

Mata Shaitan

Dah lama saya tak mencoret sesuatu. Disebabkan amat sibuk di pejabat kebelakangan ini dan juga di rumahjuga tidak begitu berkesempatan kerana perlu melayan anak-anak dan isteri yang habiskan pantang di sini. Cuma saya tertarik untuk menulis tentang Mata Shaitan.

Mata Shaitan adalah sebuah kisah yang baru sahaja saya tonton di TV2 bermula jam 12.30 malam hingga 2.30 pagi. Secara ringkasnya ia menceritakan tentang kisah seorang Putera Raja yang pergi berburu di hutan. Kemudian putera raja tadi tertarik dengan seorang gadis kampung dan menumpang duduk di situ tanpa si ayah dan gadis tersebut menyedari bahawa tetamu mereka adalah anak raja.

Suatu hari ketika di sungai, si gadis kampung itu diganggu oleh seorang samseng kampung lalu melarikan diri ke dalam hutan dan terserempak dengan putera raja tadi bersama panglima dan pengawal-pengawalnya. Dari jauh si gadis kampung tadi mengintip titah putera raja yang mahu identitinya tidak didedahkan kepada sesiapa.

Kemudian apabila kembali ke pondok, si gadis tersebut mendedahkan yang dia tahu identiti si putera raja lalu menerima lamaran si putera raja. Mereka dinikahkan oleh Tok Imam dan disaksikan oleh ayah si gadis tanpa didedahkan kepada penduduk kampung.

Keesokannya si samseng yang meminati gadis tersebut pergi ke rumah si gadis tersebut untuk melakukan sesuatu niat yang tidak baik tetapi alangkah terkejutnya apabila diintip si gadis itu sedang bermesra dengan seorang lelaki lalu pulanglah dengan rasa kecewa pada hati samseng tersebut.

Tetapi tiba pula utusan dari istana yang mahukan si putera raja segera pulang ke istana kerana ayahandanya jatuh gering. Maka pulanglah si putera raja dengan meninggalkan sebentuk cincin buat pengganti diri. Sekembalinya ke Istana, ayahanda baginda mahu si putera raja berkahwin dengan seorang anak raja jajahan baginda dan mahu si putera menaiki takhta kerana dirasakan sudah tidak lama lagi hayatnya.

Memikirkan asbab kepentingan rakyat dan permintaan terakhir ayahandanya, maka si putera raja bersetuju dengan permintaan ayahandanya. Lalu dikahwinilah seorang puteri raja dan dimahsyurkanlah sebagai Sultan dan permaisuri. Baginda cuba untuk kembali ke pondok si gadis kampung namun ada sahaja halangan menghalang.

Ketika itu si gadis sudah pun mengandungkan anak si putera raja yang kini sudah menjadi Sultan. Orang kampung mula mencurigai status si gadis kampung hinggakan si samseng itu bersama kumpulannya ‘menyerang’ ayah si gadis dan mahukan penjelasan namun ayah si gadis tetap berahsia. Dalam kekalutan itu, si samseng telah bertarung dengan ayah si gadis dan ayah si gadis cedera parah. Si samseng panik kerana takut dihukum penghulu lalu mereka berpakat untuk membakar rumah si gadis dan menyebarkan kepada orang kampung bahawa ayah si gadis malu dengan keadaan si Gadis lalu membunuh diri.

Kebetulan si gadis pulang dan amat terkejut dilihat rumahnya sedang marak terbakar dan ayahnya terperangkap dalam kebakaran itu. Si samseng dan kumpulannya mengganggu si gadis dan akhirnya si gadis berjaya melarikan diri ke dalam hutan yang jauh dan bertemu dengan seorang tua berwajah hodoh.

Orang tua berwajah hodoh itulah yang memberi perlindungan kepada si gadis. Orang tua berwajah hodoh itu hidup sendirian di dalam gua kerana diasingkan masyarakat akibat kehodohannya. Lalu diceritakan kisah sedih dirinya kepada orang tua itu. Kisah bagaimana perjalanan hidupnya dan bagaimana usahanya untuk ke istana mengadap tetapi dihalang oleh orang istana.

Si Sultan pula telah mengarahkan panglimanya ke rumah si gadis untuk menyampaikan sedikit kurniaan dan bertitah yang baginda akan kembali ke pondok si gadis kampung itu. Namun apabila si Panglima ke pondok si gadis kampung itu, didapati semuanya telah rentung dan si gadis itu tidak dapat dikesan oleh orang kampung. Maka berangkatlah pulang si Panglima memaklumkan berita sadis itu kepada Tuanku Sultan.

Akhirnya si gadis kampung itu melahirkan seorang anak perempuan dan si gadis itu meninggal dunia setelah melahirkan anaknya. Namun anak itu dilahirkan berwajah hodoh. Anak itu dinamakan Melati dan diasuh dan didik oleh si tua berwajah hodoh itu. Setelah dua puluh tahun, si tua berwajah hodoh itu menceritakan kisah sebenar kepada Melati.

Si Melati keberatan untuk meninggalkan orang tua itu untuk pergi menemui ayahandanya. Dalam masa yang sama, orang tua berwajah hodoh itu mendedahkan yang beliau ada ramuan yang akan menjadikan wajah manusia kembali cantik tetapi dengan syarat perlu dihirup darah dan dilumurkan muka si peminum dengan darah ayah si peminum. Syarat itu telah ditetapkan oleh Syaitan.

Si Melati tidak sabar dan terikut kata hati lalu meminum ramuan itu. Maka wajahnya bertukar cantik secantiknya. Walaupun dikesali dan ditegah oleh si tua berwajah hodoh, namun semuanya sudah terlambat. Si Melati harus melumurkan wajahnya dengan darah ayahandanya dan menghirup darah ayahandanya sebelum bulan mengambang penuh.

Lalu si Melati terus ke istana dan jatuh hati dengan anak Datuk Bendahara yang membantunya menemui Tuanku Sultan. Setelah dilihat cincin yang dipakai Melati, Tuanku Sultan mengakui bahawa memang sah Melati anaknya lalu diperkenankan Melati tinggal di istana. Tuanku Sultan dan Permaisuri cukup gembira kerana mereka selama ini tidak dikurniakan putera atau puteri lalu dilayan bagai manatang minyak yang penuh.

Si Melati menjadi serba salah apabila mendapati dilayan dengan penuh kasih sayang dan berhajat untuk membatalkan hasratnya namun pujukan Syaitan merubah segala-galanya. Pada suatu malam sebelum bulan mengambang, Melati ke bilik ayahandanya dan dengan berbekalkan kerambit, Melati mengelar leher ayahandanya. Walaupun mulanya Melati serba salah dan hanya mahukan setitik darah tetapi Melati terlupa dan darah yang mengalir keluar itu membuak-buak.

Lalu dilumurkan ke muka dan dihirupnya dan tiba-tiba Syaitan berbisik bahawa si Melati sudah tertipu. Lalu si Melati menangis di sisi mayat ayahnadanya. Tangisan Melati didengari oleh Tuanku Permaisuri yang kemudiannya mengarahkan pengawal menangkap Melati.

Akhirnya Melati dijatuhkan hukuman dibakar hingga rentung oleh si Permaisuri.

TAMAT

Banyak pengajaran yang dapat dikutip menyebabkan saya sanggup bersengkang mata menyaksikan kisah itu sehingga habis daripada menghabiskan masa menyaksikan ‘filem-filem raya’ yang entah apa-apa. Raya seperti sudah dipenuhi dengan karya air mata yang melalut jauh.

Mungkin anda pernah menyaksikan filem lama ini. Pastinya anda akan teruja melihat kisah yang difilemkan pada tahun 1962 ini dan diilhamkan oleh Siput Sarawak dan dibintangi oleh Siput Sarawak sendiri, Yussof Latiff, Fatimah Ahmad, Dollah Sarawak dan Siti Tanjung Perak. Ia diarahkan oleh Hussein Haniff.

Memang saya cukup tertarik dengan mesej filem ini. Saya rasa anda juga begitu jika menonton filem ini.

Categories
Diari

Selamat Hari Raya Aidilfitri 1430H

Selamat Hari Raya
Selamat Hari Raya... Maaf Zahir Batin dari kami sekeluarga...
Categories
Diari

Balik Kampung

Hingga saat ini, saya masih lagi di pejabat dan masih bekerja. Banyak sungguh yang perlu diselesaikan. Memang masih belum dalam mood raya lagi. Apa pun malam tadi misi untuk servis kereta (tukar minyak hitam, penapis minyak, penjajaran dan pengimbangan (allignment & Balancing) dan lain-lain) berjaya dilaksanakan.

Menurut seorang sahabat, kedai-kedai servis kereta memang sesak dan saya cuba pilih waktu selepas berbuka dan hasilnya agak lengang apatah lagi waktu tu hujan renyai-renyai. Agak lama selepas itu baru kembali sesak. Alhamdulillah dapat  servis kereta dengan mudah. Cuma masih tak sempat nak basuh kereta.

InsyaAllah, selepas berbuka malam ni, saya akan bertolak ke kampung. Hantar sepupu dan adik ipar ke Penang dahulu, kemudian akan ambil barang dari adik di Penang untuk dibawa ke Kedah. Esok pagi, saya kan bertolak dari Kedah ke Penang kembali sebab tahun ni giliran raya kat Penang. Alah, Penang dan Kedah dekat ja, boleh ja pi Kedah kalau ada hal. Hehehe…

Sama-samalah kita berdoa agar perjalanan kita selamat pergi dan pulang. Sama-samalah memandu secara berhemah. Biarlah gaya pemanduan defensif tetapi akhirnya orang yang kita sayang tidak meratapi kehilangan kita. Risau tengok statistik kemalangan jalanraya. Mudah-mudahan semuanya selamat, InsyaAllah…

Malam ni balik Kampung!

Categories
Diari

Keseorangan

Ketika ini, isteri dan anak-anak saya berada di Kedah. Tinggallah saya keseorangan di KL. Apakan daya, demi tugas, saya perlu kembali dan laksanakan. Bila balik rumah memang terasa sungguh sunyi. Kalau tidak ada gelak hilai dan keletah Syasya, tapi kini hanya komputer jadi peneman. TV saya tak tengok sangat melainkan berita dan sukan.

Bila telefon rumah di Kedah, dan bila terdengar suara Syasya menangis nak mai kat saya, terasa cukup indah pulak walaupun bercampur sayu. Nanti Walid balik tau Syasya. Lepas tu dengar suara Syafi yang nak susu, rasa rugi pulak tak dapat tatap wajahnya sebab waktu kecik ni cepat berubah perkembangan bayi.

Bila tengok rumah yang berserabut, teringat betapa tekunnya isteri saya kemaskan. La ni kalau dia balik rumah, mesti habis saya kena bebel. Hehehe… Memang berselerak. Tak tahulah macam mana nak kemas. Saya rasa dah kemas dah tapi kalau isteri saya buat, sekejap ja dah nampak kemas. Hmmm…

Alhamdulillah dalam tempoh seminggu saya dah sempat buat Akikah untuk Syafi. Seperti Syasya, saya laksanakan Akikah di Kemboja melalui Al-Ameen. Alhamdulilah kerana ia dilaksanakan dalam Bulan Ramadhan dan akikah itu dilaksanakan untuk saudara kita di Kemboja berbuka puasa.

Kalau di Malaysia, kita buat Akikah, kadang kala bila saya tengok rasa macam membazir sebab banyak yang terbuang dan satu lagi sikap orang kita kalau ambik tu banyak-banyak tetapi makannya seciput ja. Last sekali banyak sisa yang dibuang begitu sahaja. Berbeza dengan saudara kita di Kemboja yang begitu daif. Saya difahamkan, apabila ada Akikah dilakukan di sana, ia pasti habis licin. Bagi mereka, nak daging itu adalah makanan yang cukup mewah. Apa pun, yang paling penting sebenarnya niat di hati kita.

Alhamdulillah juga kerana sejak awal lagi balik Kedah tempoh hari, saya terus tunaikan Zakat Fitrah bersama tambahan tanggunggan saya yang baru iaitu Syafi Hana. Terasa lega bila semua kewajiban itu dilaksanakan.

Kini Syafi sudah pun botak. Botak setelah dicukur kepalanya. Memang disunatkan bercukur kerana salah satu faedahnya ialah ia dapat membersihkan kekotoran yang mungkin terlekat pada rambut bayi yang mungkin sukar untuk ditanggalkan. Ada yang salah faham dengan hanya menggunting dua tiga helai rambut ketika bercukur bayi. Apa pun Alhamdulillah ia telah dilaksanakan.

Syafi Hana Selepas Bercukur
Syafi Hana Selepas Bercukur

Dan bila mengingatkan semua itu, saya terasa cukup sunyi bila di rumah berseorangan. Mujurlah begitu banyak tugas (macam nak kerja banyak ja. Hehehe) yang perlu diselesaikan. Banyak dateline yang perlu dipatuhi membuatkan masa berlalu begitu pantas dan berjaya mengisi kekosongan itu.

InsyaAllah esok malam, saya akan bergerak ke kampung untuk kembali bersama insan-insan yang amat bermakna dalam hidup saya. Moga kesunyian ini akan berakhir, InsyaAllah…

p/s: Bila dah ada dua anak, terbayang macam nak lagi tetapi bila terfikir tentang amanah yang harus dipertanggungjawabkan, terasa gerun dan amat mencabar…

Categories
Berita

Masih Mengemaskini

Terima kasih atas sokongan semua.

Special thanks to Qfirdaus yang bertungkus lumus berurusan dengan domain dan hosting provider untuk kembali diaktifkan www.saifulazrul.net.

Saya kini masih lagi dalam usaha melakukan setting back end of this website untuk memastikan kelancaran dan beberapa kelemahan yang dikenalpasti dapat diatasi.

Memang sedih, sebab banyak data yang hilang namun saya perlu meneruskan usaha untuk kembali mengaktifkan Diari saya ini. Sepanjang tempoh itu, saya tetap menulis di saifulazrul.wordpress.com yang merupakan Laman Back Up.

Antara yang masih tertunggak ialah kemasukan pautan yang masih belum sempat dilakukan apatah lagi kini amat sibuk dengan tuntutan kerja yang memerlukan saya melakukannya sebelum cuti Hari raya.

Memang la ni tak dapat nak pikiaq bab raya secara serius lagi disebabkan tugas-tugas yang masih menimbun dan mengejar dateline.

Apa pun, saya akan berusaha memastikan Laman ini dikemaskini sentiasa, InsyaAllah…