Categories
Diari

Allah Mengujiku

Kadang kala kita rasa begitu down apabila diuji. Ujian datang dalam pelbagai citra. Tetapi peercayalah yang Allah menguji kita kerana ALLAH SAYANG KITA. Mungkin kita tidak memahaminya ketika ini tetapi suatu masa yang tepat nanti, pasti kita akan memahaminya. Bertabahlah duhai hati.

ALLAH MENGUJI KERANA ALLAH SAYANG

Categories
Diari

Dunia Suatu Persinggahan

Alhamdulillah… Tatkala tengah malam ini, umur saya menjengah angka 40. Suatu angka yang cukup memberi peringatan untuk sentiasa bermuhasabah diri. Kata orang hidup bermula pada detik 40 tahun. Apa yang kita istiqamah ketika itu, biasanya akan menjadi tabiat kita sehingga akhir hayat.

Saya berharap, saya dapat memanfaatkan nikmat umur ini ke arah kebaikan sebelum menutup mata di atas dunia yang cuma sementara ini. Selain itu, saya nak jadi anak yang membanggakan mak dan abah walaupun saya sentiasa jauh dari mereka. Saya sentiasa menyayangi mereka sepenuh hati. Doa mereka lah yang menjadikan saya seperti hari ini. Terima kasih mak abah.

Melangkah ke hadapan, saya kena sentiasa memperbaiki diri. Saya hanya seorang insan biasa yang sentiasa melakukan kesilapan, iman pun turun naik. Doakan agar saya dapat sentiasa memperbaiki diri.

Bertambahlah umur bermakna bertambahlah detik ke arah kematian. Suatu renungan yang mesti saya ambil iktibar.

Sesungguhnya DUNIA ini hanyalah SUATU PERSINGGAHAN

RENUNGAN

P E S A N A L A M

Kalau ingin menangkap ayam, jangan dikejar, nanti kita akan lelah dan ayam pun makin menjauh. Berikanlah ia beras dan makanan, nanti dengan mudah ia datang dengan rela.

Begitulah Rezeki, melangkahlah dengan baik, jangan terlalu kencang mengejar, memburu, nanti kita akan lelah tanpa hasil.

Keluarkanlah sedekah, nanti rezeki akan datang menghampiri tepat waktu.

Kalau ingin memelihara kupu-kupu,
Jangan tangkap kupu-kupunya,
pasti ia akan terbang.

Tetapi tanamlah bunga​.
Maka kupu-kupu
akan datang sendiri
dan membentangkan sayap-sayapnya yang indah.

Bahkan bukan hanya kupu-kupu yang datang,
tetapi kawanan yang lain juga datang
lebah,
pepatung,
dan lainnya
juga akan datang
menambah warna warni keindahan.​

Sama halnya dalam kehidupan di dunia ini.
​Ketika kita menginginkan​
Kebahagiaan dan keberuntungan,

Tanamkan kebaikan demi kebaikan, kejujuran demi kejujuran

Maka kebahagiaan dan keberuntungan akan datang sebagai anugerah..

Oleh kerana itu, selagi kita masih diberi hidup,​
mari kita membangunkan taman-taman bunga kita, bunga kebajikan dan bunga kejujuran.

Categories
Diari

Corona Craft

Sebenarnya bukan Corona Craft yang saya nak tunjukkan tetapi kreativiti isteri saya di youtube nya. Ada banyak kraf yang beliau sudah terbitkan dan akan ditambah dari semasa ke semasa. Mohon subscribe dan like. Terima kasih

Boleh KLIK SINI UNTUK KE CHANNEL LITTLE HANA.

Categories
Diari

Lelah Hati

Kalau ikut lelah hati ini, mahu saja saya duduk di ceruk desa pedalaman bertani dan makan hasil bumi tanpa perlu memikirkan pelbagai perkara yang membuatkan hati tak tenang.

Mahu saja melepaskan tekanan yang begitu menggunung. Fikirkan cuma saat mengadap ilahi nanti. Lupakan hiruk pikuk dunia yang tak berkesudahan.

Tapi jika hanya saya ada pilihan sedemikian.

Dalam keadaan sebegini, teringat saya kepada kata kata yang pernah saya lontarkan kepada seorang sahabat, “HIDUP INI SATU PERJUANGAN. JANGAN CEPAT BERPUTUS ASA!”

Hidup ini memang bukan tempat untuk kita bersenang lenang. Banyak perjuangan yang harus kita perjuangkan terutamanya sebagai Khalifah Allah. Jadi hendak atau tak, kita harus menempuh segala dugaan dan rintangan yang ada.

Ketabahan diri dan kecekalan hati perlu kemas tertancap agar apa jua badai yang melanda dapat kita harungi dengan jayanya. Teruslah berjuang!

Semoga terus kuat dan bersemangat 💪💪💪

Categories
Ulasan Buku

Ulasan Buku: RnR Hati

Sejujurnya saya sudah lama mencari buku sebegini. Alhamdulillah saya diketemukan dengan naskhah hebat ini. Saya juga merupakan seorang peminat tulisan dari Ustaz Pahrol Mohd Juoi.

Baru separuh pembacaan saya, saya sudah terasa seperti ia menyelusuri relung relung hati saya. Cukup memberi kesan. Apatah lagi, ia diuntai dengan rangkap kata yang kemas dan indah. Diselangi dengan petikan Al-Quran, hadis dan mutiara kata, ternyata menambah rasa dalam isi buku ini.

Kadang kadang kita penat dalam menasihat dan memujuk hati sepanjang perjalanan hidup kita. Seperti perjalanan di lebuh raya, apabila lelah kita akan berhenti di RnR untuk melepaskan lelah, begitu juga dengan perjalanan hati. Perlu ada rehat dan rawat agar fokus hidup tidak terpesong dari arahnya.

Dari hati lah terbinanya kekuatan dalaman. Jatidiri yang utuh dan bersendikan syariat mampu melahirkan diri yang unggul. Segala ciri membina hati sebegitu terkandung kemas dalam buku ini. Akhir sekali hati ini akan kembali kepada pencipta yang Esa dan ia perlu kembali dalam keadaan suci agar dapat menikmati syurga idaman.

Seperti yang selalu saya hasratkan dalam motto diri saya (Keredhaan Allah & Ketenangan Hati: Impian Abadi), saya merasakan buku ini amat sesuai dengan cita jiwa saya. Lelah hati dalam perjalanan hidup bukan kepalang cabarannya.

Terima kasih kepada Ustaz Pahrol atas penghasilan buku yang banyak memberi manfaat kepada diri saya dan saya cadangkan kepada sahabat sahabat untuk memilikinya agar hati kita sentiasa dicaj dengan tenaga baru yang lebih segar, bertenaga dan murni.

Categories
Diari

Sesat Dalam Rindu

Bait bait lagu ini amat mendalam maknanya. Hayatilah…

Sesat Dalam Rindu – Damasutra

Ku resah mencarimu dengan akal
Dengan bersama sifat-sifat pinjaman
Kau ku rasakan semakin menjauh
Tersesatlah aku dalam rindu mu

Ku satukan firasat mencari mu
Dan ku terlontar di penghujung alam
Kau masih tidak dapat ku jejaki
Betapa malangnya nasib ku

Kerana mu ku tinggalkan segalanya
Sendiri aku terpedaya
Punya akal dan firasat yang tidak ke mana
Hanya jalan yang sengsara

Zahir musnah bagi yang mimpi
Zahir ada rahsia mencari
Lalu ku selami di dalam diri
Dibawa arus nafas ku
Asal serah janji dahulu
Mula hidup pasti mula cinta

Engkau kasih ada di sini
Engkau kasih ada menanti
Kau kasih aku jua kasih

Categories
Diari

Covid-19: Perspektifku

Hmmm… Kita tidak pernah tahu apa yang akan berlaku. Kadangkala kita cuma meramal, mengagak berdasarkan ilmu manusia yang teramat cetek. Kita tidak pernah menjangka ia akan berlaku sebegini. Apa pun ia sudah menjadi satu sejarah yang jika hidup kita panjang, dapat kita ceritakan kepada generasi akan datang.

Pandemik Covid19 merupakan satu titik perubahan dalam ketamadunan manusia zaman moden ini. Saya terfikir apakah selepas ini, budaya akrab sesama kita akan terus pupus ditelan zaman atau dapat kembali kita suburkan.

Saya setiap hari melayari https://www.worldometers.info/coronavirus/ yang banyak menyalurkan maklumat terkini berkenaan dengan Covid19. Ketika awal pagi 03 April 2020, ia sudah mencecah sejuta orang dan kematian yang melebihi 50000 nyawa. Alangkah sedihnya dengan apa yang berlaku.

Ada yang hidup dalam ketakutan yang amat sangat. Ramai yang perlukan kaunseling kerana ia telah mengubah banyak gaya hidup kita. Segalanya berubah dalam sekelip mata. Ia terlalu pantas berlaku. Bagi saya hanya selepas vaksin ditemui, barulah ketakutan itu akan hilang secara beransur ansur tetapi ia tak akan sama seperti sebelumnya. Trauma masih ada terutamanya terhadap mereka yang terjejas.

Walaupun saya bertugas di hospital bukan di barisan hadapan, ia tetap menimbulkan sedikit kerisauan namun demi tugas untuk membantu masyarakat, ia perlu diteruskan.

Ekonomi perlu kembali dipulihkan kerana ia dengan dahsyatnya telah membuatkan ekonomi dunia terjunam dalam lembah suram. Kita semua harus bangkit dan berjuang untuk survival kehidupan. Semangat tidak harus patah.

Cuma yang jelas, ia adalah salah satu peringatan Allah. Semakin ramai yang mula kembali berfikir tentang tujuan hidup. Kemabli mendekati ilahi ketika kita semua terlalu alpa dengan kenikmatan dunia.

Teringat saya pada satu tazkirah:

Ibnul Jauzi rahimahullah berkata,

“Sesungguhnnya keletihan kerana melakukan ketaatan akan hilang, dan tinggallah pahalanya. Dan kenikmatan melakukan maksiat akan hilang dan tinggallah hukumannya.”

Covid-19 ini mengajak kita kembali menginsafi diri kita. InsyaAllah jika kita kembali kepada-Nya, segalanya akan dipermudahkan dan suasana suram ketika ini akan bertukar indah.

Elok juga diamalkan Doa Nabi Yunus ketika terperangkap dalam perut ikan nun

Akhir kata, setiap yang berlaku pasti ada hikmahnya. Jika kita lihat dari sisi negatif, maka tempias negatif yang akan kita dapat. Jika kita lihat dari sisi positif, maka kita akan dapat hasil yang positif. Mudah mudahan ada manfaatnya untuk kita semua, InsyaAllah

Categories
Kata Hikmah Rencana

Jadikanlah Allah Keutamaan Dalam Hati

Benarlah seperti yang dikatakan, seorang nampak tenang bukan kerana tidak mempunyai masalah yang berat tetapi kerana dia pandai menyembunyikan kesusahannya. Dipendam kepahitan dengan senyuman. Dipadam kerunsingan dengan gurauan.

Minggu lepas, minggu yang penuh peristiwa. Aku bertemu pelbagai ragam manusia. Daripada sahabat rapat, saudara terdekat dan kenalan dikalangan pembaca tulisan-tulisan ku. Mereka meluahkan masalah, kesusahan dan derita yang mereka sedang hadapi, tanpa mereka sedari bahawa aku juga sedang dan pernah melalui kesukaran yang sama.

Ada di antara mereka, yang sejak dulu ku kagumi ketenangannya. Namun, bila didekati mereka juga rupa-rupanya sedang menghadapi ujian yang tidak kurang getirnya. Ujian sakit, karenah isteri, sikap negatif anak-anak, dipulau rakan sekerja, tanggapan negatif ssnsk-saudara serta macam-macam ujian lagi.

Aku tersenyum pahit. Pelangi selalu kelihatan di atas kepala orang lain. Maksudnya, kesenangan dan keindahan kita rasakan hanya dimiliki oleh orang lain. Tanpa kita sedari mereka juga hakikatnya punya ‘perang’ tersendiri. Seperti kita, mereka juga sebenarnya sedang berhempas pulas mendepaninya.

Akhirnya, aku mendapat satu kesimpulan bahawa: Bukan soal masalah itu ada atau tidak, masalah itu berat atau ringan, tetapi sejauh mana iman di dalam diri untuk menanggungnya. Semua orang ada masalah, dan itu bukan masalahnya, tetapi yang penting ialah bagaimana pergantungan hati seseorang kepada Allah.

Ya, Allah lebih besar daripada masalah kita. Jika Allah besar di hati, segala masalah menjadi kecil dan mudah dihadapi. Tetapi jika Allah kecil di hati, masalah yang kecil pun menjadi besar untuk ditangani.

Justeru, jika kau melihat insan lain tersenyum, jangan kau cemburui senyumannya, tetapi cemburuilah iman yang ada di hatinya. Sehingga dengan itu mereka masih mampu tersenyum walaupun ada perang di dalam hatinya.

Ya, mungkin sahaja perang yang mereka hadapi lebih besar daripada perang yang kau hadapinya… tetapi iman mereka lebih besar daripada iman mu ketika menanggung dan menghadapinya!

Ustaz Pahrol Mohamad Juoi

Categories
Rencana

Rumah Tangga

Rumah (house) dibina dengan batu, besi dan kayu. Rumah tangga (home) dibina dengan sayang, kasih dan cinta.

Kita akan terseksa jika hanya duduk di rumah, tetapi jika duduk di ‘rumah tangga’ insyaAllah kita akan ceria.

Tempoh PKP ini memberi ruang untuk kita bermuhasabah, adakah rumah kita sudah menjadi rumah tangga?

Stay at home. Dont stay at house.

Ustaz Pahrol Mohamad Juoi

Categories
Diari

Masalah Kemaskini

Alhamdulillah dapat juga saya kembali kemaskini laman ini. Sukarnya nak troubleshoot bila tak dapat log in disebabkan masalah wordpress. InsyaAllah saya akan kemaskini macam biasa.