Categories
Tazkirah

Tazkirah: Antara Agama dan Akhlak

Sheikh ada sebut 1 hadis mengenai seorang wanita yang ingin memilih calon suami. “Apabila kamu redha dengan agamanya dan akhlaknya…”

Lalu sheikh tanya, “kenapa nabi sebut agama dengan akhlak itu diasingkan dan tak disebut salah 1 darinya. Apa ada perbezaan antara agama dan akhlak…?”

“Adakah orang berakhlak itu tidak beragama…?”
Adakah orang beragama itu tidak berakhlak ?”

Kami semua terdiam seketika sambil memikirkan jawaban, dan termenung panjang, kesudahan tak ada seorang pun mampu beri jawaban.

Akhirnya, sheikh kata..

Ya memang ada perbezaan antara akhlak dan agama. Orang yang beragama tidak semestinya dia tu berakhlak dan orang berakhlak sudah pastinya dia beragama.

Sheikh pun senyum.
Dia sambung lagi dengan memberi contoh.

Contoh begini mudah. Kamu seorang yang rajin solat, rajin pergi jemaah di masjid. Kamu seorang yang bab agama memang mantap. Ilmu penuh di dada. Kelas pengajian semua kamu hadir. Tak ada ketinggalan langsung..
tapi bila sebut bab akhlak kamu tak setaraf dengan agama yang ada di dada kamu..

Bila bercakap tinggi suara. Bila lambat sikit kamu marah2. Bila tak puas hati sikit kamu lepaskan dengan pukul sana pukul sini. Semua hati yang ada disekeliling kamu jadi terguris.
Jika tak kena dengan kehendak kamu, kamu menghina, mengherdik sampai dapat apa yang kamu nak. Kamu hempas tangan kamu di meja tak puas hati dengan orang lain.

Kami semua terdiam, fokus dan cuba memahami.. Sambil muhasabah, aku termasuk juga ke dalam tu.

Sheikh sambung lagi.
Kali ni dengan nada yang lembut sedikit..
Beza dengan orang berakhlak. Mereka ni, sangat baik. Bila bercakap lemah lembut. Bila tak puas hati tak marah2.. tapi mudah memaafkan. Tak mudah naik angin dan tak mudah marah2..

Terus aku teringat 1 hadis lain. “Sebaik baik manusia adalah yang paling baik akhlaknya…”

Dan aku juga terfikir mengapa ada ayat al-Quran yang menyebut ALLAH mengutuskan nabi itu kerana nak menyempurnakan akhlak.

Mungkin jawaban sheikh tu telah menjawab semua soalan difikiran..

Orang Arab adalah contoh. Mereka sangat titikberatkan bab solat awal waktu, agama mereka hebat. Kebanyakkan mereka hafiz 30 juz. Hatta’ yang berseluar jeans pun, tetap seorang hafiz al-Quran.

Tapi bila sebut bab akhlak, mereka kurang. Bila sebut siapa yang mudah melenting marah. Kasar suara pada orang lain.. mereka lah yang terkehadapan.

Dan itulah juga sebabnya ALLAH mengutuskan nabi di tanah Arab, kerana nak perbaiki akhlak mereka. Mana takmudah marah2.. cuaca panas..
Maka angin dalaman pun mudah naik. Suhu kereta mana tak naik kalau tiada penyejuk dengan air. Air itu adalah akhlak..

Agama adalah enjin dalam kehidupan. Kalau tak ada enjin kita tak boleh bergerak. Begitulah juga akhlak.

Kalau tak ada akhlak. Maka kita adalah insan yang lemah dan mudah marah.

Sehinggakan ada hadis nabi sebut ringkas bab marah. Bila ada seorang sahabat minta nasihat dari nabi. Nabi Muhammad sebut ringkas.

“Laa Taghdob..!”

“Jangan lah kamu marah.” 3 kali nabi ulang ayat tersebut.

Maka bagi wanita di luar sana…yang berkenan dengan seorang lelaki,
di-nasihatkan kalian kena perhati betul2… Jika baik akhlak dan agamanya maka terimalah. Walaupun muka tidak seindah pelakon sinetron idaman kalian.

Berapa ramai yang bercerai setelah menikah kerana menilik lelaki itu ada gaya ustaz, ada serban di kepala. Ada rida’ di bahu, ada ilmu, boleh baca kitab arab padu..
Tapi akhlak ke laut, tak boleh dibuat suami..

Semoga kita semua dapat memperbaiki akhlak dan agama dari hari ke hari sebelum kita menghadap ALLAH..

Nak ulang sebut hadis
Rasulullah bersabda..

إذا جاءكم من ترضون دينه وخلقه فزوجوه إلا تفعلوه تكن فتنة في الأرض وفساد كبير

“Jika datang kepada kalian seorang lelaki yang kalian redhai agama dan akhlaknya, maka nikahkanlah ia. Jika tidak, maka akan terjadi fitnah di muka bumi dan kerosakan yang besar…” (HR. Tirmidzi.

Manusia akan menjadi hina apabila ia merosakkan sifat, pembawaan dan keadaan dalam jiwanya. ALLAH Subhanahuwa Ta‘ala berfirman..

إِنَّ ٱللَّهَ لَا يُغَيِّرُ مَا بِقَوۡمٍ حَتَّىٰ يُغَيِّرُواْ مَا بِأَنفُسِهِمۡۗ

Sesungguhnya ALLAH tidak mengubah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka mengubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri..

(Surah Ar-Ra’d: 11)

Sumber: WA Group

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *