Categories
Diari

Dunia Suatu Persinggahan

Alhamdulillah… Tatkala tengah malam ini, umur saya menjengah angka 40. Suatu angka yang cukup memberi peringatan untuk sentiasa bermuhasabah diri. Kata orang hidup bermula pada detik 40 tahun. Apa yang kita istiqamah ketika itu, biasanya akan menjadi tabiat kita sehingga akhir hayat.

Saya berharap, saya dapat memanfaatkan nikmat umur ini ke arah kebaikan sebelum menutup mata di atas dunia yang cuma sementara ini. Selain itu, saya nak jadi anak yang membanggakan mak dan abah walaupun saya sentiasa jauh dari mereka. Saya sentiasa menyayangi mereka sepenuh hati. Doa mereka lah yang menjadikan saya seperti hari ini. Terima kasih mak abah.

Melangkah ke hadapan, saya kena sentiasa memperbaiki diri. Saya hanya seorang insan biasa yang sentiasa melakukan kesilapan, iman pun turun naik. Doakan agar saya dapat sentiasa memperbaiki diri.

Bertambahlah umur bermakna bertambahlah detik ke arah kematian. Suatu renungan yang mesti saya ambil iktibar.

Sesungguhnya DUNIA ini hanyalah SUATU PERSINGGAHAN

RENUNGAN

P E S A N A L A M

Kalau ingin menangkap ayam, jangan dikejar, nanti kita akan lelah dan ayam pun makin menjauh. Berikanlah ia beras dan makanan, nanti dengan mudah ia datang dengan rela.

Begitulah Rezeki, melangkahlah dengan baik, jangan terlalu kencang mengejar, memburu, nanti kita akan lelah tanpa hasil.

Keluarkanlah sedekah, nanti rezeki akan datang menghampiri tepat waktu.

Kalau ingin memelihara kupu-kupu,
Jangan tangkap kupu-kupunya,
pasti ia akan terbang.

Tetapi tanamlah bunga​.
Maka kupu-kupu
akan datang sendiri
dan membentangkan sayap-sayapnya yang indah.

Bahkan bukan hanya kupu-kupu yang datang,
tetapi kawanan yang lain juga datang
lebah,
pepatung,
dan lainnya
juga akan datang
menambah warna warni keindahan.​

Sama halnya dalam kehidupan di dunia ini.
​Ketika kita menginginkan​
Kebahagiaan dan keberuntungan,

Tanamkan kebaikan demi kebaikan, kejujuran demi kejujuran

Maka kebahagiaan dan keberuntungan akan datang sebagai anugerah..

Oleh kerana itu, selagi kita masih diberi hidup,​
mari kita membangunkan taman-taman bunga kita, bunga kebajikan dan bunga kejujuran.