Categories
Diari

Sesat Dalam Rindu

Bait bait lagu ini amat mendalam maknanya. Hayatilah…

Sesat Dalam Rindu – Damasutra

Ku resah mencarimu dengan akal
Dengan bersama sifat-sifat pinjaman
Kau ku rasakan semakin menjauh
Tersesatlah aku dalam rindu mu

Ku satukan firasat mencari mu
Dan ku terlontar di penghujung alam
Kau masih tidak dapat ku jejaki
Betapa malangnya nasib ku

Kerana mu ku tinggalkan segalanya
Sendiri aku terpedaya
Punya akal dan firasat yang tidak ke mana
Hanya jalan yang sengsara

Zahir musnah bagi yang mimpi
Zahir ada rahsia mencari
Lalu ku selami di dalam diri
Dibawa arus nafas ku
Asal serah janji dahulu
Mula hidup pasti mula cinta

Engkau kasih ada di sini
Engkau kasih ada menanti
Kau kasih aku jua kasih

Categories
Diari

Covid-19: Perspektifku

Hmmm… Kita tidak pernah tahu apa yang akan berlaku. Kadangkala kita cuma meramal, mengagak berdasarkan ilmu manusia yang teramat cetek. Kita tidak pernah menjangka ia akan berlaku sebegini. Apa pun ia sudah menjadi satu sejarah yang jika hidup kita panjang, dapat kita ceritakan kepada generasi akan datang.

Pandemik Covid19 merupakan satu titik perubahan dalam ketamadunan manusia zaman moden ini. Saya terfikir apakah selepas ini, budaya akrab sesama kita akan terus pupus ditelan zaman atau dapat kembali kita suburkan.

Saya setiap hari melayari https://www.worldometers.info/coronavirus/ yang banyak menyalurkan maklumat terkini berkenaan dengan Covid19. Ketika awal pagi 03 April 2020, ia sudah mencecah sejuta orang dan kematian yang melebihi 50000 nyawa. Alangkah sedihnya dengan apa yang berlaku.

Ada yang hidup dalam ketakutan yang amat sangat. Ramai yang perlukan kaunseling kerana ia telah mengubah banyak gaya hidup kita. Segalanya berubah dalam sekelip mata. Ia terlalu pantas berlaku. Bagi saya hanya selepas vaksin ditemui, barulah ketakutan itu akan hilang secara beransur ansur tetapi ia tak akan sama seperti sebelumnya. Trauma masih ada terutamanya terhadap mereka yang terjejas.

Walaupun saya bertugas di hospital bukan di barisan hadapan, ia tetap menimbulkan sedikit kerisauan namun demi tugas untuk membantu masyarakat, ia perlu diteruskan.

Ekonomi perlu kembali dipulihkan kerana ia dengan dahsyatnya telah membuatkan ekonomi dunia terjunam dalam lembah suram. Kita semua harus bangkit dan berjuang untuk survival kehidupan. Semangat tidak harus patah.

Cuma yang jelas, ia adalah salah satu peringatan Allah. Semakin ramai yang mula kembali berfikir tentang tujuan hidup. Kemabli mendekati ilahi ketika kita semua terlalu alpa dengan kenikmatan dunia.

Teringat saya pada satu tazkirah:

Ibnul Jauzi rahimahullah berkata,

“Sesungguhnnya keletihan kerana melakukan ketaatan akan hilang, dan tinggallah pahalanya. Dan kenikmatan melakukan maksiat akan hilang dan tinggallah hukumannya.”

Covid-19 ini mengajak kita kembali menginsafi diri kita. InsyaAllah jika kita kembali kepada-Nya, segalanya akan dipermudahkan dan suasana suram ketika ini akan bertukar indah.

Elok juga diamalkan Doa Nabi Yunus ketika terperangkap dalam perut ikan nun

Akhir kata, setiap yang berlaku pasti ada hikmahnya. Jika kita lihat dari sisi negatif, maka tempias negatif yang akan kita dapat. Jika kita lihat dari sisi positif, maka kita akan dapat hasil yang positif. Mudah mudahan ada manfaatnya untuk kita semua, InsyaAllah

Categories
Kata Hikmah Rencana

Jadikanlah Allah Keutamaan Dalam Hati

Benarlah seperti yang dikatakan, seorang nampak tenang bukan kerana tidak mempunyai masalah yang berat tetapi kerana dia pandai menyembunyikan kesusahannya. Dipendam kepahitan dengan senyuman. Dipadam kerunsingan dengan gurauan.

Minggu lepas, minggu yang penuh peristiwa. Aku bertemu pelbagai ragam manusia. Daripada sahabat rapat, saudara terdekat dan kenalan dikalangan pembaca tulisan-tulisan ku. Mereka meluahkan masalah, kesusahan dan derita yang mereka sedang hadapi, tanpa mereka sedari bahawa aku juga sedang dan pernah melalui kesukaran yang sama.

Ada di antara mereka, yang sejak dulu ku kagumi ketenangannya. Namun, bila didekati mereka juga rupa-rupanya sedang menghadapi ujian yang tidak kurang getirnya. Ujian sakit, karenah isteri, sikap negatif anak-anak, dipulau rakan sekerja, tanggapan negatif ssnsk-saudara serta macam-macam ujian lagi.

Aku tersenyum pahit. Pelangi selalu kelihatan di atas kepala orang lain. Maksudnya, kesenangan dan keindahan kita rasakan hanya dimiliki oleh orang lain. Tanpa kita sedari mereka juga hakikatnya punya ‘perang’ tersendiri. Seperti kita, mereka juga sebenarnya sedang berhempas pulas mendepaninya.

Akhirnya, aku mendapat satu kesimpulan bahawa: Bukan soal masalah itu ada atau tidak, masalah itu berat atau ringan, tetapi sejauh mana iman di dalam diri untuk menanggungnya. Semua orang ada masalah, dan itu bukan masalahnya, tetapi yang penting ialah bagaimana pergantungan hati seseorang kepada Allah.

Ya, Allah lebih besar daripada masalah kita. Jika Allah besar di hati, segala masalah menjadi kecil dan mudah dihadapi. Tetapi jika Allah kecil di hati, masalah yang kecil pun menjadi besar untuk ditangani.

Justeru, jika kau melihat insan lain tersenyum, jangan kau cemburui senyumannya, tetapi cemburuilah iman yang ada di hatinya. Sehingga dengan itu mereka masih mampu tersenyum walaupun ada perang di dalam hatinya.

Ya, mungkin sahaja perang yang mereka hadapi lebih besar daripada perang yang kau hadapinya… tetapi iman mereka lebih besar daripada iman mu ketika menanggung dan menghadapinya!

Ustaz Pahrol Mohamad Juoi

Categories
Rencana

Rumah Tangga

Rumah (house) dibina dengan batu, besi dan kayu. Rumah tangga (home) dibina dengan sayang, kasih dan cinta.

Kita akan terseksa jika hanya duduk di rumah, tetapi jika duduk di ‘rumah tangga’ insyaAllah kita akan ceria.

Tempoh PKP ini memberi ruang untuk kita bermuhasabah, adakah rumah kita sudah menjadi rumah tangga?

Stay at home. Dont stay at house.

Ustaz Pahrol Mohamad Juoi