Categories
Diari

2020

Ketika ini saya sedang bercuti di Port Dickson. Suasana awal pagi ini amat mendamaikan. Dari jendela kamar sewa saya ini terpampang rembulan penuh yang cukup indah. Cukup puas mata memandang dan diselangi dengan kapal kapal terbang yang mendarat dan berlepas dari KLIA yang tak jauh dari sini. Bumi sedikit ditimpa rintik rintik hujan. Bayu malam pulak agak kencang. Tambah mendamaikan ialah desiran ombak yang cukup memberi rasa yang sukar diungkap.

Sudah lama saya inginkan suasana setenang ini. Dihurung dengan hiruk pikuk kotaraya yang tidak berkesudahan serta urusan kerja yang tidak tahu untuk berhenti. Dapatlah saya merenung sejenak 2019 sehingga kini.

Alhamdulillah sehingga suku terakhir 2019, saya mula mendapat apa yang saya hajati walaupun tidak sepenuhnya. Alhamdulillah. Untuk yang masih belum saya kecapi, saya harus berjuang seperti seorang perwira yang gagah. InsyaAllah akan saya kecapi jua.

Si sebalik kejayaan, ramai yang tidak tahu betapa peritnya sebuah pengorbanan. Banyak perit jerih yang harus dilalui sebelum menjelmanya kejayaan. Tetapi itu lah resam untuk mengapai kejayaan. Ia tidak hadir dengan mudah.

Saya harus sentiasa positif dan dalam masa yang sama meminta dari Allah agar segala usaha yang saya usahakan diizinkan Allah untuk saya dapat.

Apa yang kita rasakan teramat sukar atau mustahil adalah teramat mudah bagi Allah. Justeru, pengharapan kita harus diharapkan sepenuhnya kepada Allah.

Untuk 2020, saya sudah mensasarkan beberapa matlamat yang harus saya capai. Saya harus berusaha keras tetapi akhir sekali kepada Allah jua tempat saya memohon agar apa yang saya usahakan berjaya.

Selamat Tahun 2020 in advanced