Categories
Tazkirah

Tazkirah: Salehuddin Al Ayyubi

Dulu saya pernah diajar agar membaca sejarah yang menang, fokus lebih kepada yang baik-baik berbanding pada yang kalah dan yang menyedihkan.

Jika ‘membaca’ pada diri seorang figur Islam yang hebat, jangan sekali-kali mencari kesempurnaan. Hati kita akan terguris.

Justeru, kata Hamka, semakin sempurna gading semakin ketaralah retaknya. Tambahnya lagi, jika hati belum bersedia, jangan terlalu hampir dengan ulama. Mereka manusia bukan malaikat.

Sejarah bukan untuk dibaca realitinya sahaja, tetapi perlu dibaca dengan berstrategi. Agar dengan ini kita bersemangat untuk mencipta kemenangan baru, bukan untuk jatuh sekali lagi dalam lubang yang sama. Wallahua’lam.

Dengan pendekatan itulah saya menulis sajak Salehuddin Al Ayubi ini. Bila digubah menjadi nasyid, saya berharap khalayak dapat membaca ‘rasa’ daripada sejarah bukan hanya faktanya.

SALEHUDDIN AL AYUBI

Malammu disinar solat munajat
Siangmu dihias lonjakan jihad
Pembela insan yang miskin dan lara
Kemelut yang menyelubungi
Dalam sirah ummah
Kau ungkai dengan fatwa nubuwwah

Pernah kembara bagai pelarian
Akhirnya bertakhta penuh kemuliaan
Berkurung dendam demi keamanan
Bergemalah bumi Anbia
Takbir kemenangan
Menjulang iman hapus kemungkaran

Walaupun seisi dunia
Melutut di tapak kakimu
Tetapi kau pergi
tanpa sisanya untuk diwarisi

Quran Hadith terpasak di kalbumu
Syair puisi pelembut rasamu
Tinta senjata lakaran mindamu
Darah juga airmatamu
Dakwat yang mewarna
Lembaran agung insan terulung

Jasamu Salahuddin
Bagai kasturi mewangi
Harumannya melewati
Baitul Maqdis
Walaupun jasadmu tiada
Semangatmu tetap menyala
Kekal menjadi aspirasi
Mujahid kini dan selamanya

Malammu disinar solat munajat
Siangmu dihias lonjakan jihad
Pembela insan yang miskin dan lara
Kemelut yang menyelubungi
Dalam sirah ummah
Kau ungkai dengan fatwa nubuwwah

Kaulah satria, kaulah perwira Fisabilillah

Nukilan: Ustaz Pahrol Mohd Juoi

Anda boleh membaca lebih lanjut di Laman Web Ustaz Pahrol Mohd Juoi di Genta Rasa.

Categories
Tazkirah

Tazkirah: Antara Agama dan Akhlak

Sheikh ada sebut 1 hadis mengenai seorang wanita yang ingin memilih calon suami. “Apabila kamu redha dengan agamanya dan akhlaknya…”

Lalu sheikh tanya, “kenapa nabi sebut agama dengan akhlak itu diasingkan dan tak disebut salah 1 darinya. Apa ada perbezaan antara agama dan akhlak…?”

“Adakah orang berakhlak itu tidak beragama…?”
Adakah orang beragama itu tidak berakhlak ?”

Kami semua terdiam seketika sambil memikirkan jawaban, dan termenung panjang, kesudahan tak ada seorang pun mampu beri jawaban.

Akhirnya, sheikh kata..

Ya memang ada perbezaan antara akhlak dan agama. Orang yang beragama tidak semestinya dia tu berakhlak dan orang berakhlak sudah pastinya dia beragama.

Sheikh pun senyum.
Dia sambung lagi dengan memberi contoh.

Contoh begini mudah. Kamu seorang yang rajin solat, rajin pergi jemaah di masjid. Kamu seorang yang bab agama memang mantap. Ilmu penuh di dada. Kelas pengajian semua kamu hadir. Tak ada ketinggalan langsung..
tapi bila sebut bab akhlak kamu tak setaraf dengan agama yang ada di dada kamu..

Bila bercakap tinggi suara. Bila lambat sikit kamu marah2. Bila tak puas hati sikit kamu lepaskan dengan pukul sana pukul sini. Semua hati yang ada disekeliling kamu jadi terguris.
Jika tak kena dengan kehendak kamu, kamu menghina, mengherdik sampai dapat apa yang kamu nak. Kamu hempas tangan kamu di meja tak puas hati dengan orang lain.

Kami semua terdiam, fokus dan cuba memahami.. Sambil muhasabah, aku termasuk juga ke dalam tu.

Sheikh sambung lagi.
Kali ni dengan nada yang lembut sedikit..
Beza dengan orang berakhlak. Mereka ni, sangat baik. Bila bercakap lemah lembut. Bila tak puas hati tak marah2.. tapi mudah memaafkan. Tak mudah naik angin dan tak mudah marah2..

Terus aku teringat 1 hadis lain. “Sebaik baik manusia adalah yang paling baik akhlaknya…”

Dan aku juga terfikir mengapa ada ayat al-Quran yang menyebut ALLAH mengutuskan nabi itu kerana nak menyempurnakan akhlak.

Mungkin jawaban sheikh tu telah menjawab semua soalan difikiran..

Orang Arab adalah contoh. Mereka sangat titikberatkan bab solat awal waktu, agama mereka hebat. Kebanyakkan mereka hafiz 30 juz. Hatta’ yang berseluar jeans pun, tetap seorang hafiz al-Quran.

Tapi bila sebut bab akhlak, mereka kurang. Bila sebut siapa yang mudah melenting marah. Kasar suara pada orang lain.. mereka lah yang terkehadapan.

Dan itulah juga sebabnya ALLAH mengutuskan nabi di tanah Arab, kerana nak perbaiki akhlak mereka. Mana takmudah marah2.. cuaca panas..
Maka angin dalaman pun mudah naik. Suhu kereta mana tak naik kalau tiada penyejuk dengan air. Air itu adalah akhlak..

Agama adalah enjin dalam kehidupan. Kalau tak ada enjin kita tak boleh bergerak. Begitulah juga akhlak.

Kalau tak ada akhlak. Maka kita adalah insan yang lemah dan mudah marah.

Sehinggakan ada hadis nabi sebut ringkas bab marah. Bila ada seorang sahabat minta nasihat dari nabi. Nabi Muhammad sebut ringkas.

“Laa Taghdob..!”

“Jangan lah kamu marah.” 3 kali nabi ulang ayat tersebut.

Maka bagi wanita di luar sana…yang berkenan dengan seorang lelaki,
di-nasihatkan kalian kena perhati betul2… Jika baik akhlak dan agamanya maka terimalah. Walaupun muka tidak seindah pelakon sinetron idaman kalian.

Berapa ramai yang bercerai setelah menikah kerana menilik lelaki itu ada gaya ustaz, ada serban di kepala. Ada rida’ di bahu, ada ilmu, boleh baca kitab arab padu..
Tapi akhlak ke laut, tak boleh dibuat suami..

Semoga kita semua dapat memperbaiki akhlak dan agama dari hari ke hari sebelum kita menghadap ALLAH..

Nak ulang sebut hadis
Rasulullah bersabda..

إذا جاءكم من ترضون دينه وخلقه فزوجوه إلا تفعلوه تكن فتنة في الأرض وفساد كبير

“Jika datang kepada kalian seorang lelaki yang kalian redhai agama dan akhlaknya, maka nikahkanlah ia. Jika tidak, maka akan terjadi fitnah di muka bumi dan kerosakan yang besar…” (HR. Tirmidzi.

Manusia akan menjadi hina apabila ia merosakkan sifat, pembawaan dan keadaan dalam jiwanya. ALLAH Subhanahuwa Ta‘ala berfirman..

إِنَّ ٱللَّهَ لَا يُغَيِّرُ مَا بِقَوۡمٍ حَتَّىٰ يُغَيِّرُواْ مَا بِأَنفُسِهِمۡۗ

Sesungguhnya ALLAH tidak mengubah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka mengubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri..

(Surah Ar-Ra’d: 11)

Sumber: WA Group

Categories
Tazkirah

Tazkirah: Terlena

TERLENA

Waktu berlalu begitu pantas menipu kita yang terlena

Belum sempat berzikir di waktu pagi, hari sudah menjelang siang, Belum sempat bersedekah pagi, matahari sudah meninggi.

Niat pukul 9.00 pagi hendak solat Dhuha, tiba-tiba azan Zuhur sudah terdengar..

Teringin setiap pagi membaca 1 juzuk Al-Quran, menambah hafalan satu hari satu ayat, itu pun tidak dilakukan.

Rancangan untuk tidak akan melewatkan malam kecuali dengan tahajjud dan witir, walau pun hanya 3 rakaat, semua tinggal angan-angan.

Beginikah berterusannya nasib hidup menghabiskan umur? Berseronok dengan usia?

Lalu tiba-tiba menjelmalah usia di angka 30, sebentar kemudian 40, tidak lama terasa menjadi 50 dan kemudian orang mula memanggil kita dengan panggilan “Tok Wan, Atok…Nek” menandakan kita sudah tua.

Lalu sambil menunggu Sakaratul Maut tiba, diperlihatkan catatan amal yang kita pernah buat….

Astaghfirullah, ternyata tidak seberapa sedekah dan infak cuma sekadarnya, mengajarkan ilmu tidak pernah ada, silaturrahim tidak pernah buat.

Justeru, apakah roh ini tidak akan melolong, meraung, menjerit menahan kesakitan di saat berpisah daripada tubuh ketika Sakaratul Maut?

Tambahkan usiaku ya Allah, aku memerlukan waktu untuk beramal sebelum Kau akhiri ajalku.

Belum cukupkah kita menyia-nyiakan waktu selama 30, 40, 50 atau 60 tahun?

Perlu berapa tahun lagikah untuk mengulang pagi, siang, petang dan malam, perlu berapa minggu, bulan, dan tahun lagi agar kita BERSEDIA untuk mati?

Kita tidak pernah merasa kehilangan waktu dan kesempatan untuk menghasilkan pahala, maka 1000 tahun pun tidak akan pernah cukup bagi orang-orang yang terlena.

ALLAHU RABBI

Dipetik dari kiriman Whatsapp

Categories
Tazkirah

Tazkirah: Kelebihan Istigfar

Pada satu hari, Imam Ahmad Hanbal (pengasas mazhab Hanbali) bermusafir dan singgah di sebuah tempat yang ramai tidak mengenalinya. Ketika itu sudah larut malam dan Imam Ahmad merasa letih dan ingin tidur di dalam sebuah masjid. Tapi niatnya tidak kesampaian kerana penjaga masjid tersebut melarang Imam Ahmad untuk tidur di kawasan masjid. Penjaga itu kemudian menolak Imam Ahmad dari masjid tersebut apabila Imam Ahmad ingin tidur di luar masjid.

Perkara itu dilihat oleh seorang pembuat roti yang kebetulan melalui kawasan tersebut. Beliau mempelawa Imam Ahmad untuk bermalam di rumahnya. Imam Ahmad menerima pelawaan tersebut. Ketika Imam Ahmad hendak tidur, dia terdengar zikir pembuat roti yang sedang sedang sibuk menguli rotinya untuk dijual keesokkan harinya. Setelah diteliti, pembuat roti tersebut berzikir istighfar sepanjang malam.

Imam Ahmad bertanya kepada si pembuat roti tersebut kenapa beliau sentiasa beristigfar.

Beliau menjawab “Setakat ini segala doa saya dikabulkan Allah bila saya beristighfar. Semua yang saya mahu dalam hidup telah saya perolehi dengan mengamalkan istighfar melainkan satu perkara sahaja belum dimakbulkan lagi”.

Imam Ahmad bertanya “Apakah doa kamu yang belum di perkenankan oleh Allah itu?“.

Jawab lelaki itu “Saya berdoa agar dipertemukan dengan Imam Ahmad bin Hanbal sebelum saya mati”.

Imam Ahmad sangat terkejut dan memperkenalkan bahawa beliaulah Imam Ahmad Hanbal. Allah telah menunjukkan jalan kepadanya untuk bertemu si pembuat roti tersebut dan mengabulkan permintaannya. Berkat Istighfar yang sentiasa dilakukan dengan hati yang ikhlas, Allah telah memakbulkan doa si pembuat roti tersebut.

Categories
Tazkirah

Matalah Masalahnya

“Aduh perutku! Perutku yang malang! Oh, matilah aku! Tolonglah lakukan sesuatu… aduh, ah!”

Pesakit itu menekan perutnya. Dia mundar-mandir dan bercakap seorang diri.

Doktor membaringkannya di atas katil dan berkata: “Bertenang, sila bertenang.”

Doktor menyelak bajunya dan memeriksa lalu dia menjerit dengan kuat: “Aduh, perlahanlah sikit! Apa kena denganku ni?”

Setelah selesai memeriksanya, doktor bertanya, “Apa yang awak makan?”

“Aku telah makan roti hangus dengan begitu banyak.” Doktor menurunkan semula bajunya dan mengelap peluh di dahinya dengan sapu tangan.

“Baiklah. Rupanya, awak sudah makan roti hangus yang banyak. Wahai pembantuku, di manakah kamu?”

Pembantu doktor menjawab dari bilik yang lain: “Ya tuan, saya di sini. Apa yang tuan mahu?”

 “Cepat bawakan ubat mata, untuk kuititiskan ke dalam mata pesakit ini.”

Pesakit itu berasa aneh. Dia menyoal: “Aku sedang sakit perut, kenapa doktor mahu titiskan ubat ke dalam mataku pula?”

Doktor tersenyum dan berkata: “Masalah utamanya ialah mata awak. Jika awak memiliki mata yang jelas dan sihat, awak tak akan makan roti yang hangus!”

Penulis: Maulana Fakhruddin Ali Safi

Maulana Fakhruddin Ali Safi merupakan seorang pengarang dan penyair yang hebat di zaman Safavid pada abad ke-16 Masihi. Lataif At-Tawaif merupakan kitabnya yang paling terkenal. Karangannya mahsyur dengan ketajaman pandangan dan penceritaannya diselangi dengan jenaka dan sindiran yang lucu. Cerita pendek ini adalah salinan semula dari kitab tersebut.

sumber: email

Categories
Berita Tazkirah

Istiwa Matahari Atas Kaabah Pada 28 Mei 2010

Sekali lagi matahari dan bumi berada pada kedudukan yang cukup unik, dan sudut yang cukup tepat dan sesuai bagi umat Islam untuk menyemak kembali arah kiblat kita.Pada jam 5.16 PM , 28 Mei 2010 nanti (Jumaat ini), Matahari berada tegak di atas Kabaah di Masjidilharam Mekah.

Fenomena yang dikenali sebagai istiwa matahari ini merupakan satu anugerah Allah SWT yang diberikan kepada manusia di Bumi untuk kembali mengingati kebesaran dan kekuasaanNya mentadbir pergerakan apa yang ada di langi dan bumi untuk kegunaan manusia umumnya.

Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan penggantian siang dan malam terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi orang-orang yang berakal””(iaitu) orang yang mengingati Allah sambil berdiri, duduk dan dalam keadaan berbaring, dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata), “Wahai Tuhan Kami, tidaklah Engkau menciptakan semua ini sia-sia; Mahasuci Engkau, lindungilah kami dari azab neraka”

(Surah Al-Imran: Ayat 190-191). RujukanTafsir Qur’an Per Kata: Dr.Ahmad Hatta, MA.

Ada yang bertanya,  mengapa bersusah-payah berjemur tengah panas mencari kedudukan kiblat, lebih baik guna kompas.

Jawapan agak mudah. Kompas berfungsi berdasarkan medan magnet bumi. Namun, jika ada sumber medan magnet yang berdekatan (seperti besi, tv dll) , penunjuknya akan terpesong dan menunjuk ke arah lain. Jika kita tidak berhati-hati ia akan memberi kesan kepada arah yang hendak dicari.Objek-objek di angkasa merupakan sebaik-baik petunjuk arah kerana ia tidak terpesong walau sedikit pun.

Ini semua kerana jaminan Allah SWT yang telah diberikan dalam ayat Quran di bawah:

“Dan Dialah yang telah menciptakan malam dan siang, matahari dan bulan. Masing-masing dari kedua-duanya itu beredar (yasbahun) dalam falaknya.” (Surah al-Anbiya: 33)

Dan bukan matahari mendahului bulan dan bukan juga malam mendahului siang. Mereka beredar (yasbahun) dalam falak sendiri.” (Surah Yaasin: 40)

Maka itu, buanglah perasaan ragu-ragu anda. Teknologi yang sedia ada ini semuanya berasal daripada keadah ukuran yang dibuat oleh ilmuwan terdahulu.

Dr.Baharuddin Zainal (UDM) menjelaskan di dalam artikel “Arah Kiblat: Isu Istiwa Adzam” di laman web UDM, bahawa kaedah falak tradisional ini lebih ‘mesra pengguna’, dan mudah untuk dipraktikkan. Malah kaedah istiwa matahari ini telah diketahui lebih 3000 tahun dahulu!

Kembali kepada fenomena yang akan berlaku Jumaat ini, tepat pada jam 5.16 PM, matahari akan bergerak dan berada pada kedudukan tepat di atas Kaabah. Jika kita berpeluang berada di Masjidilharam ketika itu, kita akan lihat Kaabah (serta apa yang berdiri tegak di persekitarannya, seolah-olah tidak ada bayang-bayang.Ketika itu, waktu di Mekah ialah 12.16 tengahari.

Oleh itu, pada saat itu, jika kita di Malaysia pandang ke arah matahari, bermakna kita sedang menghadap tepat ke arah kiblat.

Cara untuk menentukan kedudukan ini ialah dengan menggunakan bayang-bayang tiang atau dinding bangunan atau apa-apa yang tegak 90 darjah sebagai panduan. Garisan bayang-bayang yang terhasil akan terarah tepat ke Mekah.

Pada tahun 2007, saya telah menghantar sebuah powerpoint menunjukkan kaedah mudah menentukan arah kiblat tersebut. Alhamdulillah, saya dapati selepas itu, ia telah ditukar format di PDF oleh hamba Allah yang tidak diketahui dan tersebar luas dari tahun ke tahun. Semoga Allah SWT merahmati usaha sesiapa sahaja yang menyebarkan maklumat itu untuk kebaikan semua.

Jika berminat, boleh juga muat turun di SINI.

Oleh itu, jangan berlengah lagi. Jom kita periksa sekali lagi arah kiblat pada 28 Mei ini.

NOTA: Fenomena yang sama akan berulang pada 16 Julai 2010, jam 5.28 PM. Wallahualam

sumber: http://www.falak-online.net/portalfalak/content/26/5/2010/istiwa-matahari-atas-kaabah-pada-28-mei-2010-516-pm (23/05/2011)

Categories
Tazkirah

Tazkirah: Kaki Judi Sanggup Jual Agama

Oleh Idris Musa
idris@hmetro.com.my

BAGI masyarakat bukan Islam, berjudi dianggap perkara biasa, satu bentuk hiburan, malah di beberapa destinasi ia menjadi produk pelancongan bagi menjana pendapatan.

Amerika Syarikat misalnya mengiktiraf perjudian. Ia sah di sisi undang-undang di Nevada sejak 1931, sehinggalah menjadi nadi utama kepada pengembangan ekonominya dan berbekalkan produk itu juga Las Vegas terkenal dengan bandaraya judi di peringkat antarabangsa.

Walaupun ia suatu kebiasaan bagi sesetengah pihak, malah sumber ekonomi yang lumayan, masyarakat umum memandang perjudian tetap dipandang negatif dan dikategorikan hiburan yang tidak sihat.

Perjudian ialah pertaruhan wang atau barang berharga dalam suatu acara, malah dalam apa saja permainan antara pihak dikira judi apabila antara mereka akan rugi dan mendapat untung secara tidak sengaja atau bergantung kepada nasib.

Secara umum terdapat tiga kategori judi, iaitu pertaruhan wang atau barang berharga; meramal dan membuat jangkaan terhadap sesuatu acara; dan dalam bentuk mekanikal atau elektronik.

Ada banyak jenis perjudian, antaranya membabitkan permainan kasino, permainan daun terup, kad dan buah dadu seperti Baccarat, Blackjack, Caribbean Stud Poker dan Casino War, Craps, Fan-Tan, Faro, Let It Ride, Pai Gow Poker dan Tiles Poker.

Perjudian elektronik seperti Pachinko, mesin slot, daun terup video, manakala perjudian bukan kasino seperti dead pool, loteri, kad gores, laga ayam dan mahjong.

Ia juga boleh berlaku apabila ada unsur pertaruhan dalam acara seperti sukan dan pilihan raya melalui bentuk ramalan dan jangkaan, malah dalam keadaan lain boleh berlaku judi, misalnya meneka nombor kereta yang melalui di depan pihak terbabit.

Hukum perjudian dalam Islam haram dan mereka yang terbabit berdosa. Dalil pengharamannya ada dinyatakan dalam al-Quran, yang bermaksud:

“Wahai orang-orang yang beriman! Bahawa sesungguhnya arak dan judi, pemujaan berhala dan mengundi nasib dengan batang-batang anak panah adalah keji dari perbuatan syaitan. Oleh itu hendaklah kamu menjauhinya supaya kamu berjaya.

“Sesungguhnya syaitan itu hanya mahu menimbulkan permusuhan dan kebencian antara kamu dengan sebab arak dan judi, dan mahu memalingkan kamu daripada mengingati Allah dan daripada mengerjakan solat. Oleh itu, mahukah kamu berhenti (daripada melakukan perkara keji dan kotor atau kamu masih berdegil)? (al-Maa’idah:90-91).”

Mengapa Islam mengharamkannya, sedangkan dalam sesetengah kes ia memberikan pulangan lumayan, sehingga ada yang menjadi kaya dan hidup senang, hasil daripada perjudian?

Dr Yusuf Qardawi menegaskan, orang yang asyik dengan berjudi di atas meja hijau, seperti mana yang mereka namakannya boleh sampai menjual agama, kehormatan dan negara kerana judi.

Katanya, semua itu sanggup dilakukan untuk memuaskan kerakusan wang dan keinginan nafsu berahi.

Pengarang buku Pendidikan Anak-anak Dalam Islam, Abdullah Nasuh Ulwan, menjelaskan judi menjadikan manusia berserah kepada nasib saja tanpa tenaga dan dengan cita-cita kosong, bukannya atas usaha bersungguh-sungguh.

Judi juga katanya, seperti alat merobohkan rumah tangga bahagia, mengosongkan saku yang berisi, memiskinkan kaum keluarga kaya dan merendahkan jiwa yang mulia.

“Betapa ramai orang dihina kerana judi, selepas mereka hidup mulia suatu masa dulu dan betapa ramai lagi orang yang menjadi miskin, selepas suatu masa dulu hidup kaya raya,” katanya.

Menurutnya, judi juga membangkitkan permusuhan dan perasaan benci antara kedua orang yang terbabit, kerana satu daripadanya memakan harta yang lain dan mendapatkan wang dengan cara tidak betul.

“Judi menghalang daripada mengingati Allah dan solat serta menolak kedua-dua orang yang berjudi itu kepada sejahat-jahat akhlak dan seburuk-buruk adat,” katanya sambil menjelaskan satu hadis dilaporkan al-Baihaqi:

“Nabi Muhammad s.a.w datang kepada suatu kaum yang bermain dadu, lalu baginda berkata: Hati-hati yang lalai, tangan-tangan terus bekerja serta lidah pula mengucapkan kata-kata yang sia-sia dan batil.”

Ulama terbabit menyatakan, judi adalah suatu hobi yang penuh dengan dosa, menelan waktu dan tenaga, membiasakan kemalasan serta menghalang umat daripada berusaha dan menjana produk.

“Judi menolak tuannya kepada melakukan dosa, kerana si penjudi yang muflis mahu mendapatkan wang dengan apa cara sekalipun walaupun dengan cara mencuri dan merampas atau mengambil rasuah dan menipu,” katanya.

Menurutnya, judi akan menimbulkan perasaan takut di dalam hati, menyebabkan penyakit, menghancurkan urat saraf dan menimbulkan perasaan dengki.

Hiburan terbabit katanya, bukanlah perkara baru, malah cukup terkenal bagi masyarakat Arab jahiliah satu ketika dulu, bahkan ia dianjurkan bertujuan untuk kebajikan orang ramai tanpa diambil satu sen pun dari wang itu.

Tujuan kebajikan itu hampir mirip dengan projek loteri yang diserahkan lebihannya dalam dana kebajikan dan objektif yang membawa manfaat kepada orang ramai pada zaman moden ini.

Bagaimanapun, ideologi dan prinsip Islam cukup jelas, iaitu untuk mencapai kepada sesuatu matlamat mulia seharusnya dengan menjejaki cara yang mulia juga.

“Umpamanya memberikan derma kepada manusia, tidak dibenarkan oleh Islam, melainkan dengan cara yang betul, bersih lagi mulia. Adapun derma yang dilakukan melalui judi atau merampas hak orang lain, tidak diakui Islam.”

sumber: http://www.hmetro.com.my/Current_News/myMetro/Friday/AdDin/20090403125732/Article/indexv_html (10/04/2009)

Categories
Tazkirah

Tazkirah Remaja: 11 jenis manusia didoa malaikat

Bersama Mohd Zawawi Yusoh

PERCAYA kepada malaikat adalah antara rukun iman. Ada malaikat yang ditugaskan berdoa kepada makhluk manusia dan sudah tentu seseorang yang didoakan malaikat mendapat keistimewaan.

Dalam hidup, kita sangat memerlukan bantuan rohani dalam menghadapi ujian yang kian mencabar. Bantuan dan sokongan malaikat sangat diperlukan.

Kali ini penulis ingin menyenaraikan antara jenis manusia yang akan menerima doa malaikat.

Ketika kita menghadapi masalah, kerumitan, keperluan dan bimbingan, bukan saja kita perlukan kekuatan doa dari lidah, tetapi juga sokongan malaikat.

Antara orang yang mendapat doa malaikat ialah:

1. Orang yang tidur dalam keadaan bersuci.

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: “Sesiapa yang tidur dalam keadaan suci, malaikat akan bersamanya di dalam pakaiannya. Dia tidak akan bangun hingga malaikat berdoa: “Ya Allah, ampunilah hamba-Mu si fulan kerana tidur dalam keadaan suci.”

2. Orang yang sedang duduk menunggu waktu solat.

Rasulullah s.a.w bersabda maksudnya: “Tidaklah salah seorang antara kalian yang duduk menunggu solat, selama ia berada dalam keadaan suci, kecuali kalangan malaikat akan mendoakannya: ‘Ya Allah, ampunilah ia. Ya Allah sayangilah ia.'”

3. Orang yang berada di saf depan solat berjemaah.

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: “Sesungguhnya Allah dan kalangan malaikat-Nya berselawat ke atas (orang) yang berada pada saf depan.”

4. Orang yang menyambung saf pada solat berjemaah (tidak membiarkan kekosongan di dalam saf).

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: “Sesungguhnya Allah dan kalangan malaikat selalu berselawat kepada orang yang menyambung saf.”

5. Kalangan malaikat mengucapkan ‘amin’ ketika seorang imam selesai membaca al-Fatihah.

Rasulullah s.a.w bersabda maksudnya: “Jika seorang imam membaca…(ayat terakhir al-Fatihah sehingga selesai), ucapkanlah oleh kamu ‘aamiin’ kerana sesiapa yang ucapannya itu bertepatan dengan ucapan malaikat, dia akan diampuni dosanya yang lalu.”

6. Orang yang duduk di tempat solatnya selepas melakukan solat.

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: “Kalangan malaikat akan selalu berselawat kepada satu antara kalian selama ia ada di dalam tempat solat, di mana ia melakukan solat.”

7. Orang yang melakukan solat Subuh dan Asar secara berjemaah.

Rasulullah s.a.w bersabda maksudnya: “Kalangan malaikat berkumpul pada saat solat Subuh lalu malaikat (yang menyertai hamba) pada malam hari (yang sudah bertugas malam hari hingga Subuh) naik (ke langit) dan malaikat pada siang hari tetap tinggal.

“Kemudian mereka berkumpul lagi pada waktu solat Asar dan malaikat yang ditugaskan pada siang hari (hingga solat Asar) naik (ke langit) sedangkan malaikat yang bertugas pada malam hari tetap tinggal lalu Allah bertanya kepada mereka: “Bagaimana kalian meninggalkan hamba-Ku?”

Mereka menjawab: ‘Kami datang sedangkan mereka sedang melakukan solat dan kami tinggalkan mereka sedangkan mereka sedang melakukan solat, ampunilah mereka pada hari kiamat.'”

8. Orang yang mendoakan saudaranya tanpa pengetahuan orang yang didoakan.

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: “Doa seorang Muslim untuk saudaranya yang dilakukan tanpa pengetahuan orang yang didoakannya adalah doa yang akan dikabulkan. Pada kepalanya ada seorang malaikat yang menjadi wakil baginya, setiap kali dia berdoa untuk saudaranya dengan sebuah kebaikan, malaikat itu berkata ‘aamiin dan engkau pun mendapatkan apa yang ia dapatkan.'”

9. Orang yang membelanjakan harta (infak).

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: “Tidak satu hari pun di mana pagi harinya seorang hamba ada padanya kecuali dua malaikat turun kepadanya, satu antara kedua-duanya berkata: ‘Ya Allah, berikanlah ganti bagi orang yang berinfak…'”

10. Orang yang sedang makan sahur.

Rasulullah s.a.w bersabda maksudnya: “Sesungguhnya Allah dan kalangan malaikat-Nya berselawat kepada orang yang sedang makan sahur.”

11. Orang yang sedang menjenguk (melawat) orang sakit.

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: “Tidaklah seorang mukmin menjenguk saudaranya kecuali Allah akan mengutus 70,000 malaikat untuknya yang akan berselawat kepadanya di waktu siang hingga petang dan di waktu malam hingga Subuh.”

Itulah antara mereka yang mendapat doa malaikat. Semoga kita termasuk dan tersenarai sama.

source: http://www.hmetro.com.my/Current_News/myMetro/Friday/AdDin/20090320100227/Article/indexv_html (03/04/2009)

Categories
Tazkirah

Tazkirah: Bersangka Baik

Ada sangkaan baik… Ada sangkaan buruk
Orang beribadah disangka riak
Orang yang relax disangka malas
Orang yang pakai baju baru disangka menunjuk
Orang yang pakai baju buruk disangka zuhud (hina)
Orang makan banyak disangka pelahap
Orang makan sikit disangka diet
Orang baik disangka buruk
Orang buruk disangka baik
Orang senyum disangka mengejek
Orang masam disangka merajuk
Orang bermuzakarah disangka mengumpat
Orang diam disangka menyendiri
Orang menawan disangka pakai susuk
Orang nampak ceria disangka membela hantu raya

Mana tahu yang diam itu kerana berzikir kepada Allah
Mana tahu yang senyum itu kerana bersedekah
Mana tahu yang masam itu kerana mengenangkan dosa
Mana tahu yang menawan itu kerana bersih hati dan mindanya
Mana tahu yang ceria itu kerana cergas cerdasnya

Jauhi sikap suka bersangka-sangka kerana ia bakal memusnahkan ukhwah seperti musnahnya kayu dimakan api. Satu benda yang kita lihat, macam-macam kesimpulan yang boleh kita buat semuanya bergantung bagaimana kita melihatnya.

Wallahu’alam

p/s: Tazkirah ini, saya sampaikan dalam Mesyuarat Jabatan tadi dan saya ambil dari email. Moga kita sama-sama menghayatinya… InsyaAllah…

Categories
Tazkirah

Tazkirah: Hikmah Yang Tersembunyi

Abu Laits as-Samarqandi adalah seorang ahli fiqh yang masyur. Suatu ketika dia pernah berkata, ayahku menceritakan bahawa antara Nabi-nabi yang bukan Rasul ada menerima wahyu dalam bentuk mimpi dan ada yang hanya mendengar suara.

Maka salah seorang Nabi yang menerima wahyu melalui mimpi itu, pada suatu malam bermimpi diperintahkan yang berbunyi, “Esok engkau dikehendaki keluar dari rumah pada waktu pagi menghala ke barat. Engkau dikehendaki berbuat, pertama; apa yang engkau lihat (hadapi) maka makanlah, kedua; engkau sembunyikan, ketiga; engkau terimalah, keempat; jangan engkau putuskan harapan, yang kelima; larilah engkau daripadanya.”

Pada keesokan harinya, Nabi itu pun keluar dari rumahnya menuju ke barat dan kebetulan yang pertama dihadapinya ialah sebuah bukit besar berwarna hitam. Nabi itu kebingungan sambil berkata, “Aku diperintahkan memakan pertama aku hadapi, tapi sungguh aneh sesuatu yang mustahil yang tidak dapat dilaksanakan.”

Maka Nabi itu terus berjalan menuju ke bukit itu dengan hasrat untuk memakannya. Ketika dia menghampirinya, tiba-tiba bukit itu mengecilkan diri sehingga menjadi sebesar buku roti. Maka Nabi itu pun mengambilnya lalu disuapkan ke mulutnya. Bila ditelan terasa sungguh manis bagaikan madu. Dia pun mengucapkan syukur ‘Alhamdulillah’.

Kemudian Nabi itu meneruskan perjalanannya lalu bertemu pula dengan sebuah mangkuk emas. Dia teringat akan arahan mimpinya supaya disembunyikan, lantas Nabi itu pun menggali sebuah lubang lalu ditanamkan mangkuk emas itu, kemudian ditinggalkannya. Tiba-tiba mangkuk emas itu terkeluar semula. Nabi itu pun menanamkannya semula sehingga tiga kali berturut-turut.

Maka berkatalah Nabi itu, “Aku telah melaksanakan perintahmu.” Lalu dia pun meneruskan perjalanannya tanpa disedari oleh Nabi itu yang mangkuk emas itu terkeluar semula dari tempat ia ditanam.

Ketika dia sedang berjalan, tiba-tiba dia ternampak seekor burung helang sedang mengejar seekor burung kecil. Kemudian terdengarlah burung kecil itu berkata, “Wahai Nabi Allah, tolonglah aku.”

Mendengar rayuan burung itu, hatinya merasa simpati lalu dia pun mengambil burung itu dan dimasukkan ke dalam bajunya. Melihatkan keadaan itu, lantas burung helang itu pun datang menghampiri Nabi itu sambil berkata, “Wahai Nabi Allah, aku sangat lapar dan aku mengejar burung itu sejak pagi tadi. Oleh itu janganlah engkau patahkan harapanku dari rezekiku.”

Nabi itu teringatkan pesanan arahan dalam mimpinya yang keempat, iaitu tidak boleh putuskan harapan. Dia menjadi kebingungan untuk menyelesaikan perkara itu. Akhirnya dia membuat keputusan untuk mengambil pedangnya lalu memotong sedikit daging pehanya dan diberikan kepada helang itu. Setelah mendapat daging itu, helang pun terbang dan burung kecil tadi dilepaskan dari dalam bajunya.

Selepas kejadian itu, Nabi meneruskan perjalannya. Tidak lama kemudian dia bertemu dengan satu bangkai yang amat busuk baunya, maka dia pun bergegas lari dari situ kerana tidak tahan menghidu bau yang menyakitkan hidungnya. Setelah menemui kelima-lima peristiwa itu, maka kembalilah Nabi ke rumahnya. Pada malam itu, Nabi pun berdoa. Dalam doanya dia berkata, “Ya Allah, aku telah pun melaksanakan perintah-Mu sebagaimana yang diberitahu di dalam mimpiku, maka jelaskanlah kepadaku erti semuanya ini.”

Dalam mimpi beliau telah diberitahu oleh Allah S.W.T. bahawa, “Yang pertama engkau makan itu ialah marah. Pada mulanya nampak besar seperti bukit tetapi pada akhirnya jika bersabar dan dapat mengawal serta menahannya, maka marah itu pun akan menjadi lebih manis daripada madu.

Kedua; semua amal kebaikan (budi), walaupun disembunyikan, maka ia tetap akan nampak jua. Ketiga; jika sudah menerima amanah seseorang, maka janganlah kamu khianat kepadanya. Keempat; jika orang meminta kepadamu, maka usahakanlah untuknya demi membantu kepadanya meskipun kau sendiri berhajat. Kelima; bau yang busuk itu ialah ghibah (menceritakan hal seseorang). Maka larilah dari orang-orang yang sedang duduk berkumpul membuat ghibah.”

Saudara-saudaraku, kelima-lima kisah ini hendaklah kita semaikan dalam diri kita, sebab kelima-lima perkara ini sentiasa sahaja berlaku dalam kehidupan kita sehari-hari. Perkara yang tidak dapat kita elakkan setiap hari ialah mengata hal orang, memang menjadi tabiat seseorang itu suka mengata hal orang lain. Haruslah kita ingat bahawa kata-mengata hal seseorang itu akan menghilangkan pahala kita, sebab ada sebuah hadis mengatakan di akhirat nanti ada seorang hamba Allah akan terkejut melihat pahala yang tidak pernah dikerjakannya. Lalu dia bertanya, “Wahai Allah, sesungguhnya pahala yang Kamu berikan ini tidak pernah aku kerjakan di dunia dulu.”

Maka berkata Allah S.W.T., “Ini adalah pahala orang yang mengata-ngata tentang dirimu.” Dengan ini haruslah kita sedar bahawa walaupun apa yang kita kata itu memang benar, tetapi kata-mengata itu akan merugikan diri kita sendiri. Oleh kerana itu, hendaklah kita jangan mengata hal orang walaupun ia benar