Categories
Diari

Kejayaan Kecil

Alhamdulillah… Usaha saya sejak November 2019 sehingga kini telah berjaya menampakkan hasil. Syukur Ya Allah… tetapi ia masih jauh dari sasaran saya namun saya lega dengan progress yang saya dapat ketika ini.

Memang ia bukan mudah dan banyak cabarannya apatah lagi selama ini saya berada dalam zon selesa. Hati mesti kental dan keazaman mesti kuat.

Alhamdulillah juga saya dapat bantu beberapa sahabat yang ingin ke matlamat yang sama. Moga kekal istiqamah.

Apa pun, kejayaan memang memerlukan pengorbanan dan tidak mudah tetapi apabila sudah mendapat sedikit kejayaan, manisnya sudah dapat dirasai. Lebih perit halangan yang perlu dilalui, semakin manis kejayaan yang bakal dikecap nanti. Percayalah!

Categories
Diari

Bila Terkeliru

Kadang kala kita rasa kita tahu apa yang kita nak dalam hidup ini. Kita rasa kita serba tahu tetapi sesekali kita terperangkap dan terkeliru.

Sukar untuk merungkai kekeliruan itu. Ketika ini lah kita perlu kembali memohon petunjuk Allah.

Percayalah, apa sahaja yang kita rasa dan lalui, Allah Maha Mengetahui. Jika kita terkeliru, kita adukanlah kepada Allah. Nescaya kekeliruan itu akan jadi jelas untuk kita.

Sedikit peringatan buat diri sendiri yang sentiasa alpa…

Categories
Diari

Bila Diri Disayangi: Ukays


Teringat pulak lagu ini ketika sesi motivasi bersama Ustaz Dr. Ashraf dahulu. Bait bait liriknya penuh dengan makna yang tersirat… Hayatilah…

Categories
Diari

Jalan Terus

Saya amat terkesan dalam senario politik semasa apabila Dr. Maszlee Malik terpaksa mengambil keputusan berundur daripada portfolio beliau. Itu lah politik. Sememangnya jika dari rahim akademia atau rahim lain untuk survive dalam dunia politik amat mencabar sekali.

Politik ada seni dan jurusnya tersendiri. Perlu banyak yang diperhalusi. Mata orang politik tidak sama seperti mata kita orang biasa.

Lupakan bab politik…

Apa yang saya hendak tekankan di sini, ialah apabila diminta lakukan keputusan seberat itu, saya tertarik kepada tanda pagar yang Dr. Maszlee letakkan iaitu #jalanterus (move on). Itu lah yang sebnarnya harus kita lakukan dalam kehidupan.

Usah dipandang ke belakang lagi. Kita harus pandang ke hadapan. Terus berusaha dan berusaha sehingga matlamat hidup kita tercapai. Jika ada yang tak pedulikan kita pun, kita harus tetap jalan terus.

Jalan terus… kerana pada suatu masa perjalanan kita pasti akan terhenti dan biarlah ketika itu kita merasakan kepuasan atas apa yang telah kita lakukan selama ini. Jika manusia tidak menghargainya, percayalah yang ALLAH sentiasa ada untuk menghargainya walaupun sebesar zarah.

Jangan kecewa… JALAN TERUS

#jalanterus

Categories
Diari

Hakikat Kehidupan

Hargailah sesuatu itu ketika ia masih ada.

Ikhlaslah dalam kehidupan kita. ALLAH yang akan membalas keikhlasan kita. IKHLAS umpama semut hitam di atas batu hitam pada malam yang gelap.
Categories
Diari

Solat: Titik Perubahan

Alhamdulillah 2020 sudah pun menjengah dan kita masih diberi kesempatan untuk sama sama menempuhnya. Seperti biasa cukup ramai yang meletakkan azam baru untuk berubah.

Bagaimana hendak berubah? Banyak caranya…

Namun bagi saya, sekiranya kita hendak berubah, kita mulakan dengan solat kita dahulu. Itulah turning point untuk perubahan. Apabila kita memperbetulkan solat kita bermakna kita juga memperbetulkan hidup kita.

Signifikan solat terhadap kehidupan amatlah jelas. Contohnya ia akan membentuk diri kita lebih berdisiplin kerana kita akan mematuhi masa 5 waktu sehari untuk mendirikan solat.

Kekhusyukan dalam solat akan mengajar kita fokus dalam kehidupan selain solat itu adalah satu medium untuk kita berhubung dengan Allah. Mengadu dan meminta apa sahaja dari Allah yang Maha Pemberi.

Justeru, Solat tidak syak lagi adalah pemangkin kepada perubahan yang ingin kita lakukan dalam tahun 2020 ini. Sebab itu dalam azan dilaungkan Marilah bersolat terlebih dahulu sebelum Marilah menuju kejayaan.

Mulakanlah perubahan dengan memperbaiki solat kita, InsyaAllah yang lain akan mudah kita laksanakan.

Selamat Tahun Baru 2020!

Categories
Diari

FOKUS

Waktu tengah banyak perkara yang perlu diselesaikan dapat kisah teladan ini dari seorang sahabat. Sedikit sebanyak membantu…

“FOKUS”

Ada seorang anak yang setiap hari rajin solat ke masjid, lalu suatu hari ia berkata kepada ayahnya,
“Ayah mulai hari ini saya tidak mau ke masjid lagi”

“Laaa kenapa?” Tanya si ayah.

“Kerana di masjid saya menemukan orang² yang kelihatan beragama tapi sebenarnya tidak, ada yang sibuk dengan gadgetnya, sementara yang lain membicarakan tentang keburukan orang lain”.

Si ayah pun berpikir sejenak dan berkata, “Baiklah kalau begitu, tapi ada satu syarat yang harus kamu lakukan setelah itu terpulang kepada kamu”.

“Apa dia ayah?”

“Ambillah air satu gelas penuh, lalu bawa keliling masjid, ingat jangan sampai ada air yang tumpah”.

Si anak pun membawa segelas air mengelilingi masjid dengan hati², hingga tak ada setitis air pun yang jatuh.

Sesampai di rumah sang ayah bertanya, “Bagaimana sudah kamu bawa air itu keliling masjid?”,

“Sudah ayah”.

“Apakah ada yang tumpah?”

“Tidak”.

“Apakah di masjid tadi ada orang yang sibuk dengan gadgetnya?”.

“Saya tidak tahu kerana pandangan saya hanya tertumpu pada gelas ini”, jawab si anak.

“Apakah di masjid tadi ada orang² yang membicarakan keburukan orang lain?”, tanya si ayah lagi.

“Saya pun tidak mendengar kerana saya hanya fokus menjaga air dalam gelas”.

Si ayah pun tersenyum lalu berkata, “Begitulah hidup anakku, jika kamu fokus pada tujuan hidupmu, kamu tidak akan ada waktu untuk menilai keburukan orang lain. Jangan sampai kesibukanmu menilai kualiti orang lain membuatmu lupa akan kualiti dirimu”.

Marilah kita fokus pada diri sendiri dalam beribadah, bekerja dan untuk terus menjadikan hidup ini positif.

Semoga kita menjadi lebih baik dan lebih bermanfaat.

Categories
Diari

Moto Kehidupan – Keredhaan Allah & Ketenangan Hati: Impian Abadi

Saya pernah terangkan dalam posting posting saya sebelum ini tentang moto kehidupan saya iaitu Keredhaan Allah & Ketenangan Hati: Impian Abadi

Sejak dari kecil, saya banyak berhadapan dengan pelbagai rencam kehidupan sama ada yang saya sendiri lalui atau pun yang berlaku di sekeliling saya. Banyak yang berlaku sehingga kadang kala saya memberontak untuk mendapatkan apa yang saya fikir saya berhak dapat sehingga lah Allah takdirkan pelbagai peristiwa yang membuka mata hati saya untuk mentafsir segalanya.

Paling saya terkesan adalah apabila saya sentiasa berdamping dengan Arwah Tok Wan saya (Al-Fatihah). Keperibadian arwah banyak mengajar saya erti kehidupan. Walaupun mempunyai banyak wang, tetapi betapa zuhudnya kepada kehidupan banyak membentuk diri saya. Setiap kali cuti sekolah, saya memang akan balik kampung di Pendang. Apabila saya balik kampung, saya lah driver Tok Wan saya. Saya lah yang akan bawa Tok Wan pergi kenduri, ziarah kawan kawan Tok Wan dan juga bantu selesaikan urusan Tok Wan.

Ada ketika saya rasa seperti marah apabila ada orang ambil kesempatan ke atas Tok Wan tetapi Tok Wan sentiasa tenang. Tok Wan selalu kata, ” biarlah orang nak buat apa pun kat kita tetapi kita jangan buat balik kat orang, nanti lama lama, depa sedaq lah, Allah ada”. Saya rasa terpukul. Mungkin darah muda ketika itu. Saya belajar. Apatah lagi apabila saya sering bersama Tok Wan dengan kawan kawan Tok Wan.

Sejak itu, saya sematkan dalam diri saya apa pun yang berlaku dalam hidup, kita perlu dapatkan redha Allah dan hati yang tenang. Jika itu saya dapat kecapi, InsyaAllah apa jua cabaran dalam dunia akan dapat kita lalui.

Hidup kita pun bukannya lama sangat. Pejam celik pejam celik dan besar dah anak anak. Bila keluar pun, orang dah panggil Pakcik. Hehehe… Tak perlu untuk kita utamakan dunia yang penuh dengan fatamorgana ini. Kehidupan selepas mati adalah lebih panjang berbanding hidup di bumi.

Dia lah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) – untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya; dan Ia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang yang bertaubat);

Al-Mulk, Ayat 2

KEREDHAAN ALLAH & KETENANGAN HATI: IMPIAN ABADI

Categories
Diari

Terima Kasih Sahabat

Sepanjang perjalanan menelusuri kehidupan ini, saya amat amat berterima kasih kepada semua sahabat dan juga yang pernah hadir dalam hidup saya. Semuanya didatangkan Allah ada pengertian dan pengajaran yang boleh saya ambil iktibar.

Saya amat bersyukur di kelilingi oleh ramai sahabat yang berjaya. Ada yang juga yang biasa biasa dan ada juga yang masih berjuang dalam kehidupan. Saya tetap bangga dengan sahabat sahabat saya hatta yang kini mungkin merasakan mereka berada dalam fasa terburuk kehidupan mereka. Ketahuilah bahawa anda semua tetap sahabat saya.

Dari yang yang kemuncak kejayaan sehingga ada yang sedang menanti hukuman gantung di penjara sepi, anda semua tetap memberi makna dalam kehidupan saya.

Mungkin ada yang tersungkur kerana sebab sebab tertentu yang kita sendiri tidak tahu mengapa kerana mereka sendiri yang menempuhnya tetapi banyak pengajaran yang saya boleh ambil. Begitu juga yang telah berjaya dalam kehidupan… Susah dan perit sebelum mengecap kejayaan itu menjadikan mereka sesuai pada kedudukan mereka kini.

Ada juga yang masih bertungkus lumus berjuang membina impian walaupun sudah lama mereka berusaha. Yakinlah bahawa Allah akan membantu kita. Yakinlah bahawa ALLAH SAYANG KITA dan apa yang Allah berikan adalah ujian untuk kita terus berusaha dan pasti akan ada ganjarannya.

Saya tak mahu kelaskan siapa yang perlu saya berkawan dan saya akan berkawan dengan semua. Jika saya mampu untuk bantu saya akan bantu sedaya mungkin. Tetapi saya tetap akan berterima kasih kepada semua sahabat yang hadir dalam hidup saya. Anda semua adalah inspirasi hidup saya. TERIMA KASIH!

Categories
Tazkirah

Tazkirah: Salehuddin Al Ayyubi

Dulu saya pernah diajar agar membaca sejarah yang menang, fokus lebih kepada yang baik-baik berbanding pada yang kalah dan yang menyedihkan.

Jika ‘membaca’ pada diri seorang figur Islam yang hebat, jangan sekali-kali mencari kesempurnaan. Hati kita akan terguris.

Justeru, kata Hamka, semakin sempurna gading semakin ketaralah retaknya. Tambahnya lagi, jika hati belum bersedia, jangan terlalu hampir dengan ulama. Mereka manusia bukan malaikat.

Sejarah bukan untuk dibaca realitinya sahaja, tetapi perlu dibaca dengan berstrategi. Agar dengan ini kita bersemangat untuk mencipta kemenangan baru, bukan untuk jatuh sekali lagi dalam lubang yang sama. Wallahua’lam.

Dengan pendekatan itulah saya menulis sajak Salehuddin Al Ayubi ini. Bila digubah menjadi nasyid, saya berharap khalayak dapat membaca ‘rasa’ daripada sejarah bukan hanya faktanya.

SALEHUDDIN AL AYUBI

Malammu disinar solat munajat
Siangmu dihias lonjakan jihad
Pembela insan yang miskin dan lara
Kemelut yang menyelubungi
Dalam sirah ummah
Kau ungkai dengan fatwa nubuwwah

Pernah kembara bagai pelarian
Akhirnya bertakhta penuh kemuliaan
Berkurung dendam demi keamanan
Bergemalah bumi Anbia
Takbir kemenangan
Menjulang iman hapus kemungkaran

Walaupun seisi dunia
Melutut di tapak kakimu
Tetapi kau pergi
tanpa sisanya untuk diwarisi

Quran Hadith terpasak di kalbumu
Syair puisi pelembut rasamu
Tinta senjata lakaran mindamu
Darah juga airmatamu
Dakwat yang mewarna
Lembaran agung insan terulung

Jasamu Salahuddin
Bagai kasturi mewangi
Harumannya melewati
Baitul Maqdis
Walaupun jasadmu tiada
Semangatmu tetap menyala
Kekal menjadi aspirasi
Mujahid kini dan selamanya

Malammu disinar solat munajat
Siangmu dihias lonjakan jihad
Pembela insan yang miskin dan lara
Kemelut yang menyelubungi
Dalam sirah ummah
Kau ungkai dengan fatwa nubuwwah

Kaulah satria, kaulah perwira Fisabilillah

Nukilan: Ustaz Pahrol Mohd Juoi

Anda boleh membaca lebih lanjut di Laman Web Ustaz Pahrol Mohd Juoi di Genta Rasa.