ProfesionalKFA

PROFESSIONAL DIURUSKAN OLEH BUKAN PROFESSIONAL

Kemaskini:- Artikel ini telah tersiar dalam Berita Minggu, 08 Mei 2016

ProfesionalKFA

Menelusuri perjalanan bolasepak negara, sudah pasti membuatkan peminat bolasepak kita berasa sedih dan pilu mengenangkan apa kah nasib seterusnya. Infrstruktur berkelas dunia tetapi pencapaian yang digapai lebih teruk daripada pencapaian negara yang dilanda peperangan serta mundur.

Harus diakui kita menghadapi masalah sistem. Sistem yang ada seharusnya dirombak. Ia harus bermula daripada persatuan bolasepak terutamanya di peringkat bawahan lagi. Namun bagaimana ia akan terlaksana jika pemegang pemegang jawatan dalam persatuan bolasepak ini bukan golongan professional? Sudah pasti akan kelam kabut seperti apa yang kita saksikan kini hingga keluar lah ungkapan “Professional diuruskan oleh bukan professional”.

Ketika liga semi pro diperkenalkan pada tahun 1989, kita bersedia untk mempersiapkan pemain pemain bolasepak kita ke alam professional dan akhirnya pada tahun 1994 pemain pemain kita sudah bergelar pemain professional. Tetapi sedarkah kita bahawa, pemegang tampuk bolasepak masih lagi bukan professional?

Apabila bukan professional menjadi pentadbir bolasepak kita, apa yang boleh kita harapkan? Saya beri contoh. Seorang pentadbir yang juga seorang ahli politik yang juga memegang jawatan dalam pentadbiran negeri. Tugas hakikinya adalah bekerja untuk mentadbir negeri, kemudian turun padang dan aktiviti kebajikan lain. Selepas semua itu selesai, barulah mereka menjenguk hal ehwal bolasepak. Dengan masa yang begitu terhad, bagaimana mereka hendak memikirkan hala tuju bolasepak dengan lebih mendalam? Mereka juga adalah pemutus keputusan dan untuk menanti mereka membuat keputusan juga kadang kala mengambil masa yang lama apatah lagi jika mereka terlibat dalam kempen pilihanraya. Semua ini sudah semestinya amat mengganggu urus tadbir persatuan pada ketika keputusan yang segera harus dilakukan.

Sebab itu jugalah, kebanyakan persatuan bolasepak masih lagi berada di takuk lama dan masih terkial kial untuk memikirkan soal kelangsungan survival bolasepak terutamanya dari segi kewangan. Model pengurusan yang tidak sistematik masih diamalkan. Istilah seperti Indeks Petunjuk Prestasi dalam persatuan bolasepak cukup jauh dari kamus mereka dan jika ada pun sekadar hiasan semata mata.

Apabila rancangan Penswastaan Liga Malaysia dicadangkan, ia mendapat sokongan ramai yang berharap senario yang berlaku dapat diperbaiki kerana ia bakal menguji kelab yang bertanding dari pelbagai aspek terutamanya dari segi kelangsungan kelab. Kelab seharusnya berdiri di atas kaki sendiri tanpa lagi bermanja dengan kerajaan negeri dan perlu beroperasi mengikut lunas korporat yang kompetitif. Justeru amalan tadbir urus lapuk persatuan bolasepak sebelum ini akan dinyahkan.

Namun, apakah ia bakal menjadi realiti apabila menyaksikan hanya JDT sahaja yang sudah mencapai pelesenan Kelab AFC di Malaysia? Apa kah penswastaan Liga Malaysia ini masih jauh dari nyata? Jika ia tidak dapat direalisasikan, kita akan berterusan menyaksikan bukan professional mengurus professional sekaligus akan menyebabkan bolasepak kita tidak ke mana.

 

SAIFUL AZRUL CHE LAH
Setiausaha
Kelab Penyokong Hijau Kuning
www.hijaukuning.com